Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/11/2014, 05:02 WIB
EditorAloysius Gonsaga AE
KOMPAS.com - Borussia Dortmund dan Galatasaray dijatuhi hukuman denda atas tindakan suporter mereka yang mengganggu jalannya pertandingan Liga Champions awal bulan ini. Galatasaray harus membayar 70.000 euro (sekitar Rp 1,064 miliar), sedangkan Dortmund 32.000 euro (sekitar Rp 486,570 juta).

Kedua tim, yang tergabung di Grup D, melakoni laga tersebut pada 4 November di Signal Iduna Park. Pertandingan yang berkesudahan 4-1 untuk Dortmund ini sempat tertunda dua kali setelah para pendukung melempar petasan ke dalam lapangan, serta menyalakan suar.

Setelah peristiwa tersebut, UEFA memberikan konfirmasi bahwa proses disiplin dilakukan terhadap kedua tim. Dortmund dituduh melempar sejumlah benda dan tak cukup bagus mengorganisir laga, sedangkan suporter Galatasaray dianggap mengganggu, melakukan invasi ke lapangan serta melempar kembang api dan misil.

Dari hasil tersebut, UEFA pun menjatuhkan hukuman denda. Galatasaray, yang merupakan klub raksasa Turki, dikenakan denda yang lebih besar dibandingkan Dortmund.

"Galatasaray dijatuhi denda 70.000 euro; klub Turki juga diminta menghubungi Borussia Dortmund dalam waktu 30 hari untuk menyelesaikan kerusakan yang disebabkan suporternya," demikian pernyataan UEFA.

"Borussia Dortmund dikenakan denda 32.000 euro."

Sebelumnya, Galatasaray juga sudah menghadapi hukuman karena insiden serupa. Ketika bertemu Arsenal pada Oktober di pertandingan Liga Champios, suporternya melakukan tindakan yang mengganggu jalannya laga.

Di tempat lain, BATE Borisov diperintahkan untuk menutup sebagian stadion Borisov Arena ketika melakoni laga berikutnya di pentas Liga Champions saat menjamu Porto, Selasa (25/11/2014). Tim Belarusia itu dinyatakan bersalah karena suporternya melakukan tindakan rasial saat kalah 0-7 dari Shakhtar Donetsk pada 21 Oktober.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Goal
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+