Kompas.com - 31/10/2014, 09:34 WIB
Ilustrasi. Gaya dan Aksi para suporter Timnas Indonesia saat melawan Timnas Singapura dalam laga Piala AFF 2012 di Stadion Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (28/11/2012). KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Ilustrasi. Gaya dan Aksi para suporter Timnas Indonesia saat melawan Timnas Singapura dalam laga Piala AFF 2012 di Stadion Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (28/11/2012).
Penulis Ary Wibowo
|
EditorAloysius Gonsaga AE
KOMPAS.com - Kekerasan dan kecurangan sudah menjadi kebiasaan dalam sepak bola Indonesia. Dua kejahatan itu seakan-akan menjadi aktivitas rutin, sampai masyarakat tidak merasa aneh lagi.

Lihatlah apa yang terjadi dalam kompetisi Divisi Utama sepak bola negeri ini. Berita-berita dari kompetisi itu lebih banyak bukan lagi persoalan sepak bola, melainkan tentang kerusuhan, ketakutan pemain yang bertandang, skandal pengaturan skor, dan kepemihakan wasit kepada tuan rumah.

Teranyar, contoh masalah itu bisa dilihat dari hasil laga terakhir Grup N Divisi Utama antara tuan rumah, PSS Sleman melawan PSIS Semarang di Stadion Sasana Krida, Minggu (26/10/2014). PSS menang 3-2 atas PSIS. Tetapi, kelima gol dalam pertandingan tersebut berasal dari gol bunuh diri!

Jika menggunakan akal sehat, dapatkah dibayangkan bagaimana bisa seorang pesepak bola menceploskan bola ke gawang sendiri lalu tampak berlari kegirangan sembari melakukan selebrasi. Bagaimana bisa pula gol-gol bunuh diri yang tercipta dirayakan oleh suporter timnya sendiri?

Bisa dibayangkan juga motif apa yang membuat para pemain kedua tim melakukan hal menjijikkan tersebut? Apakah mereka ingin menghindari tim-tim hebat dari Eropa? Atau apakah mereka sudah tahu bakal menerima "bencana" jika melawan calon lawannya di pertandingan semifinal nanti?

Belum lagi, peristiwa itu pun terjadi sepekan setelah laga Divisi Utama lainnya antara Persis Solo dan Martapura FC di Stadion Mahanan Solo, Rabu (22/10/2014), berakhir ricuh. Tidak hanya ricuh, laga itu akhirnya memakan korban jiwa setelah satu orang suporter ditemukan tewas seusai pertandingan.

Cerminan
Itulah cerminan sepak bola Indonesia. Bukan sportivitas atau kejutan-kejutan untuk meraih prestasi membanggakan, melainkan kekerasan dan kecuranganlah yang kerap menguasainya di lapangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Toh, ini bukan kali pertama, "sepak bola gajah" terjadi di dunia sepak bola Indonesia. Dan bukan kali pertama juga, anak-anak negeri tewas mengenaskan akibat pertikaian-pertikaian dalam sepak bola di dalam negeri.

Pada Januari 1988, Persebaya takluk 0-12 dari Persipura Jayapura di Stadion Gelora 10 Nopember. Persebaya dikabarkan "sepakat" untuk kalah dengan skor telak seperti itu agar PSIS Semarang tersingkir karena kalah selisih gol dari Persipura.

Tidak hanya di level klub, mantan bek timnas Indonesia, Mursyid Effendi, juga pernah mencetak gol bunuh diri saat menghadapi Thailand agar Indonesia tidak bertemu dengan Vietnam di ajang Piala Tiger 1998. Akhirnya, Effendi menerima sanksi larangan tampil seumur hidup di pertandingan internasional dari FIFA.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.