Mimpi "Pendiri" Jurassic Park, Mourinho, dan Chelsea...

Kompas.com - 25/08/2014, 18:59 WIB
Richard Attenborough bersama pelatih Chelsea Jose Mourinho
Daily MailRichard Attenborough bersama pelatih Chelsea Jose Mourinho
Penulis Ary Wibowo
|
EditorAry Wibowo
KOMPAS.com — Jose Mourinho telah berulang kali membuktikan bahwa tak ada yang mustahil baginya dan bagi timnya. Dalam diri Mourinho, tidak jelas antara batas angan-angan dan kenyataan.

Bagi Mourinho, mimpi dan angan-angan selalu bisa menjadi kenyataan. Ia bakal kesal jika timnya kalah untuk kali kedua. Karena itulah, ia selalu menganalisis kelemahan, baik timnya maupun lawan, sehingga pada pertandingan berikutnya ia tidak akan kalah lagi.

Mourinho juga bisa berperan dan bertingkah apa saja seperti yang ia kehendaki. Karena itulah, julukan "Special One" disematkan kepadanya. Bagi manajer asal Portugal itu, semua peran dan tingkahnya adalah sah asal ia dapat meraih yang tertinggi. Dan, ternyata dengan segala cara itu ia berhasil membuktikannya.

"Anda harus pragmatis dan meminta kepada para pendukung tim Anda apakah mereka senang dengan piala atau mereka lebih lebih memilih untuk memainkan permainan Samba milik Brasil dan pulang tanpa piala," kata Mourinho.

Pemikiran itu setidaknya sudah dibuktikan Mourinho di Chelsea. Bersama klub London Biru, Mourinho dinilai sukses telah melakukan revolusi total untuk kembali mengangkat nama Chelsea di dunia sepak bola Inggris.

Perjalanan Mourinho bersama Chelsea memang kerap dipenuhi kontroversi. Ia bisa membuat lelucon, tetapi tak jarang pula ia sangat dingin dan rasionalis saat menerapkan analisis. Jadi, ia boleh tidak disukai publik Inggris, tetapi para pemain dan fans Chelsea amat menghormati dan mencintainya.

Richard Attenborough
Tidak hanya pemain dan fans, di Chelsea juga terdapat sosok besar yang begitu menghormati dan mencintai Mourinho. Sosok itu adalah Richard Attenborough, sutradara tersohor asal Inggris yang juga menjabat sebagai Life President of the Stamford Bridge. Jabatan itu diberikan kepada Attenborough karena pengabdian luar biasanya kepada Chelsea.

Attenborough sejatinya adalah produser dan mantan aktor di Inggris. Sebagai aktor, ia sempat bermain di sejumlah film, seperti Brighton Rock, World War Two, The Great Escape, dan Jurassic Park. Selaku sutradara, namanya semakin melejit di dunia ketika film garapannya Gandhi (1982), meraih delapan penghargaan Piala Oscar, termasuk kategori sutradara terbaik yang disematkan untuknya.

Attenborough jago dalam dunia entertainment. Ia pun tahu bagaimana memanfaatkan kemampuan itu dalam menyertai pertandingan sepak bola, yang mempunyai nilai entertainment luar biasa. Toh, sepak bola itu adalah fiesta. Dan dari gegap gempita pesta itulah Attenborough membawa mimpi besarnya untuk membawa Chelsea meraih kesuksesan di dunia.

Salah satu faktor yang membuatnya jatuh cinta kepada sepak bola tidaklah lain karena wanita pujaannya, Sheila Sim, aktris era 1940-an, juga merupakan penggemar olahraga tersebut. "Saya pergi dan berdiri di pinggir sungai membawa sepaket sandwich dengan pacar yang akhirnya saya nikahi, terutama karena dia setuju untuk menjadi pendukung Chelsea dan kami telah mendukung mereka sejak 1942." Begitu kenang Attenborough.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X