Kompas.com - 22/08/2014, 08:05 WIB
Pemain Indonesia melakukan selebrasi usai membobol gawang Filipina dalam pertandingan kualifikasi Piala Asia U-19 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis (10/10/2013). Timnas Indonesia mengalahkan Filipina 2-0. TRIBUN / DANY PERMANAPemain Indonesia melakukan selebrasi usai membobol gawang Filipina dalam pertandingan kualifikasi Piala Asia U-19 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis (10/10/2013). Timnas Indonesia mengalahkan Filipina 2-0.
Penulis Ary Wibowo
|
EditorTjatur Wiharyo
KOMPAS.com - Kekalahan adalah bagian dari permainan sepak bola. Akan tetapi, siapa yang bisa menerima kekalahan itu dengan lega? Justru, biasanya baik para pemain, pelatih, suporter atau penikmat sepak bola menolak kekalahan yang menimpa tim kesayangan mereka.

"Kalau dilihat dari hasil saya sangat kecewa karena kami seharusnya bisa lolos ke semifinal. Hasil ini begitu menyakitkan karena saya benci kekalahan." Begitu diungkapkan mantan pelatih tim nasional Indonesia, Anatoly Fyodorovich Polosin setelah timnas dikalahkan Tiongkok 1-3 di ajang penyisihan grup Pesta Bola Merdeka 1991 Malaysia. (Kompas, edisi 13 Februari 1991).

Pesta Bola Merdeka kala itu dijadikan persiapan timnas Indonesia menghadapi SEA Games 1991 Filipina. Beban di pundak Polosin yang ketika itu dibantu oleh Vladimir Urin, dan Danurwindo memang cukup berat karena Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) menargetkan medali emas SEA Games.

Namun, dari pengalamannya Polosin juga tahu bahwa sering pula kekalahan justru dapat menjadi sumber inspirasi mengolah diri dan menggali motivasi baru bagi kemenangan yang lebih besar di laga berikutnya. Maka dari itu, pelatih asal Rusia tersebut pun memutar otak mencari cara meramu skuad timnas Indonesia.

Sebelum turnamen SEA Games berlangsung, Polosin sempat mengutarakan, ada beberapa faktor yang harus diperbaiki dunia sepak bola Indonesia. Salah satunya adalah masalah fisik, pengalaman pemain serta keyakinan para pemain untuk memenangkan setiap pertandingan yang dilakoninya.

"Kalau memang mau maju maka para pemain Indonesia harus lebih sering bertemu dengan tim-tim luar negeri. Jangan harap dengan persiapan singkat, Indonesia lalu bisa mempunyai sebuah kesebelasan hebat," kata Polosin.

Di tengah beberapa masalah yang menghinggapi kompetisi sepak bola Indonesia, Polosin tetap mampu meracik skuad timnas dengan disiplin tinggi serta komposisi pemain yang tepat. Alhasil, medali emas SEA Games 1991 pun akhirnya berhasil diraih setelah mengalahkan Thailand 4-3 dalam adu penalti setelah bermain 0-0 hingga babak tambahan.

Setelah torehan emas di Manila itu, hingga saat ini Indonesia belum pernah kembali merasakan euforia juara. Namun, ada secercah harapan ketika timnas U-19 meraih gelar AFF 2013 serta lolos ke putaran final Piala Asia U-19 2014. Bahkan, Evan Dimas dan kawan-kawan mampu menaklukkan Korea Selatan 3-1 dengan perkasa di Jakarta.

Persiapan
Atas kesuksesan timnas U-19 itulah, PSSI mulai bereaksi. Mulai dari Tur Nusantara hingga rangkaian turnamen-turnamen internasional dipersiapkan untuk dijadikan ajang uji coba. Tetapi, menengok performa timnas U-19 di beberapa laga terakhir, mulai muncul kekhawatiran dan pertanyaan, apakah mereka bisa kembali mendulang prestasi di Piala Asia?

Pertanyaan itu tidak terlepas dari hasil buruk timnas U-19 di turnamen Hassanal Bolkiah 2014. Dalam turnamen tersebut, timnas U-19 tidak lolos ke putaran berikutnya setelah menelan tiga kekalahan secara berturut-turut melawan Brunei Darussalam (1-3), Vietnam (1-3), Kamboja (1-2), sekali meraih hasil imbang (0-0 Malaysia), dan hanya sekali memetik kemenangan (6-0 Singapura).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X