Kompas.com - 13/08/2014, 19:59 WIB
Skuad tim nasional Indonesia U-19. Dok. PT Liga IndonesiaSkuad tim nasional Indonesia U-19.
|
EditorAloysius Gonsaga AE
BANDAR SERI BEGAWAN, KOMPAS.com - Pelatih tim nasional Indonesia U-19, Indra Sjafri, mengungkapkan, mental pemainnya runtuh oleh gol cepat Vietnam saat kedua tim bertemu pada penyisihan Grup B Hassanal Bolkiah Trophy 2014 di Hassanal Bolkiah National Stadium, Bandar Seri Begawan, Rabu (13/8/2014).

Garuda Jaya takluk 1-3 dari Vietnam. Tiga gol Vietnam diciotakan Luong Xuang (4), Du Huy (35), dan Phuong. Sementara gol sematawayang Indonesia dikemas David Maulana pada menit ke-80.

"Dengan terjadinya gol cepat, moral dan skema permainan menjadi runtuh," kata Indra dalam rilis yang diterima Kompas.com, Rabu (13/8/2014).

Ini kekalahan kedua yang diderita Evan Dimas dan kawan-kawan. Sebelumnya, tim yang dipersiapkan menghadapi Piala AFC U-19 tersebut juga menyerah 1-3 dari tuan rumah, Brunei Darussalam, setelah ditahan imbang 0-0 oleh Malaysia pada laga perdana.

Indonesia pun mustahil lolos ke semifinal. Garuda Jaya untuk sementara menempati peringkat kelima dari enam tim yang tergabung di grup tersebut karena baru mengumpulkan satu poin dari tiga laga yang sudah dimainkan.

Selanjutnya, Indonesia akan melawan Kamboja pada 16 Agustus dan tim juru kunci, Singapura, pada 18 Agustus.

"Setelah ini, kami akan melakukan evaluasi permainan dari tiga pertandingan terakhir dengan seluruh tim pelatih berdasarkan data dari tim analisisi HPU (High Performance Unit) BTN," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Untuk pertandingan lawan Kamboja, kami menunggu hasil evaluasi, mengingat dua pemain terkena akumulasi (Paulo dan Sahrul) dan hasil data medis mengenai pemain yang cedera," sambungnya.

Sementara itu, Ketua Badan Tim Nasional (BTN), La Nyalla Mahmud Mattalitti mengintruksikan HPU untuk segera melakukan evaluasi teknis.

"Saya minta HPU untuk segera menyiapkan forum untuk melakukan evaluasi menyeluruh terhadap skuad Garuda Jaya dengan memanggil tim pelatih. Silakan lakukan evaluasi meyeluruh dan obyektif. Apapun rekomendasinya akan saya ikuti dan jalankan," tutur La Nyalla.

Menurut La Nyalla, evaluasi adalah hal yang normal  dan wajib dilakukan dalam situasi seperti ini. "Justru karena kita menurun, momentum untuk dilakukan evaluasi di semua lini. Di level tim, saya sudah minta Indra Sjafri untuk evaluasi timnya. Tetapi masih belum menunjukkan perubahan. Jadi harus evaluasi di tingkat yang lebih tinggi. Penting buat Indra untuk mendapat second opinion. Sehingga tidak yakin dengan pendapatnya sendiri," beber La Nyalla.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.