Kompas.com - 13/07/2014, 16:17 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo
RIO DE JANEIRO, KOMPAS.com — Impian menjadi juara dunia keempat kalinya makin kuat tertanam di benak pemain Jerman. Optimisme melanda pemain Jerman sebelum laga final melawan Argentina, Senin (14/7/2014) WIB. Pesta gol atas Brasil di semifinal menjadi bensin yang membakar optimisme itu.

”Die Mannschaft” merindukan gelar juara dunia yang tak pernah dipegang lagi sejak Piala Dunia 1954, 1974, dan terakhir 1990. Pertemuan Jerman dan Argentina di Piala Dunia Brasil 2014 merupakan laga pembalasan dendam bagi kedua tim. Pertemuan Jerman-Argentina kali ini adalah pertemuan keenam di Piala Dunia dan ketiga di final.

Secara head to head di final, skor kedua tim 1-1. Kedua tim jumpa di final Piala Dunia Meksiko 1986 ketika Jerman Barat takluk 2-3 oleh Argentina. Kemudian, di Piala Dunia Italia 1990, Jerman Barat membalas Argentina 1-0.

Pada Piala Dunia 2006 yang digelar di Jerman, tuan rumah digulung Argentina di perempat final melalui adu penalti. Di Piala Dunia Afrika Selatan 2010, Jerman mengalahkan Argentina di perempat final.

Di Jerman, media setempat gencar mengembuskan sensasi juara dunia. Tabloid terbesar di Jerman, Bild, membuat judul tentang hitung mundur laga final: ”tiga hari lagi”, ”dua hari lagi”, dan ”sehari lagi”. ”Tinggal satu kemenangan menuju kejayaan”, demikian judul yang terpampang di majalah sepak bola Kicker.

Penyerang Thomas Mueller yang mencetak empat gol dalam 10 laga di Brasil dengan yakin mengatakan bahwa pemain Jerman tahu apa yang harus dilakukan (untuk jadi juara). Mueller malah telah menyarankan warga Jerman menyiapkan pesta kemenangan.

”Saya sudah menelepon teman-teman di Jerman, kami akan berjuang habis-habisan. Jadi, mereka bisa menyiapkan pesta barbecue. Kami tidak berharap memimpin dengan skor 5-0 di babak pertama seperti saat lawan Brasil walaupun itu menyenangkan,” ujar Mueller.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penyerang berusia 24 tahun itu mengatakan, tim Jerman datang ke Rio de Janeiro bukan sebagai turis. "Die Mannschaft" ada di Rio untuk merebut trofi Piala Dunia.

”Pertandingan pasti ketat seperti ketika menghadapi Aljazair atau Perancis. Meskipun ketat, kami akan mencetak gol melalui bola mati karena kami adalah rajanya bola mati,” imbuhnya.

Tetap waspada

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Piala Thomas 2020, Pujian Tunggal Putra China untuk Anthony Ginting

Piala Thomas 2020, Pujian Tunggal Putra China untuk Anthony Ginting

Badminton
Ada Pembatasan Atlet di Peparnas XVI Papua

Ada Pembatasan Atlet di Peparnas XVI Papua

Sports
Pukulan 'Aneh' Ginting Buka Jalan Indonesia ke Podium Juara Piala Thomas

Pukulan "Aneh" Ginting Buka Jalan Indonesia ke Podium Juara Piala Thomas

Badminton
Usai Lompat ke Bahu Joaquin Correa dan Diganjar Kartu Merah, Luiz Felipe Buka Suara

Usai Lompat ke Bahu Joaquin Correa dan Diganjar Kartu Merah, Luiz Felipe Buka Suara

Liga Italia
'Happy Ending' di Aarhus dan Gongjin!

"Happy Ending" di Aarhus dan Gongjin!

Badminton
Kisah Pertemuan Pertama Francesco Bagnaia dengan Valentino Rossi

Kisah Pertemuan Pertama Francesco Bagnaia dengan Valentino Rossi

Sports
Isi Hati Marcus Gideon dan Fajar Alfian Usai Merah Putih Tak Berkibar di Podium Piala Thomas

Isi Hati Marcus Gideon dan Fajar Alfian Usai Merah Putih Tak Berkibar di Podium Piala Thomas

Badminton
Jadwal Liga Champions Pekan Ini, Big Match Atletico Madrid Vs Liverpool

Jadwal Liga Champions Pekan Ini, Big Match Atletico Madrid Vs Liverpool

Liga Champions
VIDEO - Aksi Ciamik Egy Maulana Vikri Selamatkan FK Senica dari Kekalahan

VIDEO - Aksi Ciamik Egy Maulana Vikri Selamatkan FK Senica dari Kekalahan

Liga Lain
Perusahaan Aset Kripto Perpanjang Napas Lazio

Perusahaan Aset Kripto Perpanjang Napas Lazio

Liga Italia
Pimpin Tim Kerja Percepatan Penyelesaian Sanksi WADA, Ketua KOI Sigap Petakan Solusi

Pimpin Tim Kerja Percepatan Penyelesaian Sanksi WADA, Ketua KOI Sigap Petakan Solusi

Sports
Merah Putih Tak Berkibar di Podium Piala Thomas 2020, Kemenpora Kecolongan?

Merah Putih Tak Berkibar di Podium Piala Thomas 2020, Kemenpora Kecolongan?

Badminton
Berkat Aksi Heroik, Reguilon dan Dier Dapat Man of the Match Bersama

Berkat Aksi Heroik, Reguilon dan Dier Dapat Man of the Match Bersama

Liga Inggris
Kilas Balik Liga Champions 1997-1998, Saat Dynamo Kiev Lumat Barcelona di Camp Nou

Kilas Balik Liga Champions 1997-1998, Saat Dynamo Kiev Lumat Barcelona di Camp Nou

Sports
Fakta Piala Thomas yang Pulang ke Indonesia, Tinggi 71 Cm dan Tertulis Inskripsi IBF

Fakta Piala Thomas yang Pulang ke Indonesia, Tinggi 71 Cm dan Tertulis Inskripsi IBF

Badminton
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.