Kompas.com - 14/06/2014, 05:21 WIB
Pemain sayap Belanda Arjen Robben (kedua dari kiri) melihat bola hasil tembakannya melesat masuk gawang Spanyol, pada laga perdana Grup B, di Arena Fonte Nova, Salvador, Jumat atau Sabtu (14/6/2014) dini hari WIB. DAMIEN MEYER / AFPPemain sayap Belanda Arjen Robben (kedua dari kiri) melihat bola hasil tembakannya melesat masuk gawang Spanyol, pada laga perdana Grup B, di Arena Fonte Nova, Salvador, Jumat atau Sabtu (14/6/2014) dini hari WIB.
|
EditorTjatur Wiharyo
SALVADOR, KOMPAS.com — Asa juara Belanda mengakhiri penantian menjuarai Piala Dunia melambung ketika berhasil masuk final pada 2010. Namun, harapan itu kandas oleh gol semata wayang Andres Iniesta pada menit ke-116, di hadapan sekitar 85.000 pasang mata, di Soccer City, Afrika Selatan, 11 Juli 2010.

Setelahnya, Belanda dan Spanyol tak pernah bertemu lagi, hingga pada laga perdana Grup B Piala Dunia, di Arena Fonte Nova, Salvador, Jumat atau Sabtu (14/6/2014) dini hari WIB.

Sempat diragukan karena membawa banyak pemain-pemain muda, Belanda mengakhiri laga dengan kemenangan 5-1. Oranje tertinggal lebih dulu akibat eksekusi penalti Xabi Alonso pada menit ke-28. Mereka mulai bangkit setelah Robin van Persie menyamakan kedudukan dengan sundulan spektakuler pada menit ke-44.

Dengan penuh perhitungan, Van Persie mengejar umpan Daley Blind ke kotak penalti dan pada kesempatan pertama, menyundulnya. Bola sundulannya masuk sudut kiri atas gawang Iker Casillas dan angka di papan skor menjadi 1-1.

Setelah menyamakan kedudukan, Belanda menjadi lebih agresif dan "ngotot". Mereka mengejar bola ke mana-mana dan selalu berusaha mengalirkan serangan dengan cepat, lugas, dan penuh tenaga, yang membuat Spanyol tak punya kesempatan memainkan umpan-umpan pendek dan membangun serangan.

Gol pertama Belanda merupakan buah pergerakan elegan Van Persie, tetapi gol-gol setelahnya menunjukkan "kengototan" dan semangat tak mau kalah. Belanda betul-betul memberikan segalanya untuk meraih kemenangan setiap kesempatan menguasai bola.

Adalah Arjen Robben yang membuat Kincir Oranye berputar semakin cepat dan mematikan. Ia membawa Belanda unggul 2-1 pada menit ke-53, dengan pergerakan penuh tenaga dan semangat juang tinggi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah menerima umpan Daley Blind di luar kotak penalti, Robben menggiring bola masuk kotak penalti. Ketika berhadapan dengan Sergio Ramos dan Gerard Pique, Robben membuang bola ke kiri dan kemudian melepaskan tendangan kaki kiri yang membuat bola melesat masuk gawang Iker Casillas.

Kengototan yang terukur kembali tampak pada gol ketiga yang dicetak bek Stefan de Vrij pada menit ke-64. Dalam kawalan Casillas, Van Persie mencoba menjangkau umpan Wesley Sneijder, tetapi gagal. Bola terus bergulir ke arah tiang kiri gawang.

Cesar Azpilicueta berada dalam posisi siap mengantisipasi bola, tetapi ia kecolongan oleh De Vrij yang melompat dan menyundul bola masuk sudut kiri bawah gawang.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.