Kompas.com - 25/05/2014, 17:29 WIB
EditorAloysius Gonsaga AE
KOMPAS.com - Empat puluh tahun silam, Atletico Madrid nyaris menggapai impiannya untuk meraih gelar Piala Eropa ketika tampil di final melawan Bayern Muenchen pada 15 Mei 1974 di Stadion Heysel, Belgia. Sayang, harapan itu pupus hanya beberapa detik menjelang pertandingan usai lantaran Bayern bisa menyamakan skor, yang memaksa diadakan pertandingan kedua pada 17 Mei di tempat yang sama.

Ya, pada final pertama tersebut, pertandingan dilanjutkan dengan perpanjangan waktu setelah skor tetap imbang 0-0 pada 2x45 menit. Luis Aragones menguak asa Atletico ketika dia membobol gawang Sepp Maier pada menit ke-114. Tetapi pada detik-detik terakhir ketika Atletico tengah bersiap melakukan selebrasi, Hans-Georg Schwarzenbeck mampu menjebol gawang Miguel Reina -  ayah dari kiper Napoli Pepe Reina. Alhasil, pemenang Piala Eropa (yang sekarang berganti nama Liga Champions) ditentukan pada pertandingan ulangan.

Bayern, yang diperkuat Franz Beckenbauer dan Gerd Mueller, tak terbendung pada laga kedua yang digelar dua hari berselang. Mereka sukses memenangi tiga Piala Eropa secara berturut-turut berkat dua gol Uli Hoeness dan dua gol Mueller yang membawa The Bavarian menang dengan skor telak 4-0.

Kisah pilu empat dekade lalu itu kembali terjadi di Estadio de Luz, Lisabon, Portugal, Sabtu (24/5/2014), dalam final Liga Champions bertajuk derbi Madrid. Mimpi Atletico untuk menjadi jawara Eropa kembali terjegal saat pertandingan memasuki masa injury time. Sebuah deja vu heysel.

Los Rojiblancos memberikan tekanan kepada Real Madrid, yang memburu gelar ke-10 mereka di kompetisi paling bergengsi antarklub Eropa ini, berkat gol Diego Godin pada menit ke-36. Kesalahan Iker Casillas dalam mengantisipasi bola umpan dari luar kotak penalti berakibat fatal, karena sang kapten tampak ragu ketika meninggalkan sarangnya untuk menahan bola.

Dalam posisi yang tidak bagus, Casillas tak mampu menahan bola sundulan. Meski telah menerbangkan diri untuk membuang bola yang sudah berada di mulut gawang, tetapi Casillas tidak bisa membendung gawangnya dari kebobolansi karena si kulit bundar yang dihalau justru jatuh di kaki Godin, sehingga gol pun tak terhindarkan.

Keunggulan itu membuat Atletico berada di atas angin. Pertahanan yang kokoh dibarengi kedisplinan para pemain mengantisipasi pergerakan para pemain Madrid membuat pendulum kemenangan tampaknya tak berbalik arah. Pasukan arahan Diego Simeone semakin yakin bisa memboyong trofi Liga Champions, untuk disandingkan dengan gelar Primera Division yang mereka raih pekan lalu setelah sukses menahan imbang 1-1 juara bertahan Barcelona.

Sepuluh menit menjelang laga usai, Atletico bermain lebih bertahan untuk mengamankan kemenangan yang sudah di depan mata. Meski terus mendapatkan tekanan, gawang Atletico tak kebobolan. Hingga menit ke-90, mereka tetap unggul 1-0, sehingga aroma pesta mulai tercium lantaran para pendukung Atletico sangat antusias memberikan dukungan.

Namun mala petaka datang saat laga memasuki menit ke-90+3, untuk menghabiskan tambahan waktu lima menit yang diberikan wasit. Dari sebuah set-piece tendangan penjuru, Sergio Ramos berhasil mencetak gol lewat sundulannya yang mengarah ke sisi kanan gawang Atletico yang dikawal Thibaut Courtois. Skor menjadi 1-1 sehingga harus dilanjutkan dengan perpanjangan waktu.

Gol penyama membuat gairah para pemain Madrid sangat bergelora ketika memainkan babak tambahan. Sebaliknya, para pemain Atletico seperti kehilangan tenaga dan semangat bermain. Ibarat ban mobil, Madrid memiliki tambahan angin dan Atletico justru semakin gembos, yang membuat langkah mereka menjadi gontai.

Setelah tak ada gol di 15 menit paruh pertama, Madrid pun berpesta gol di 15 menit paruh kedua karena tiga gol tambahan berhasil dijaringkan pasukan besutan Carlo Ancelotti. Pemain termahal dunia, Gareth Bale, mengawali kemenangan El Real lewat sundulannya pada menit ke-110 untuk menyelesaikan aksi brilian Angel Di Maria yang menusuk dari sisi kiri sebelum melepaskan tendangan yang sempat diblok Courtois. Bola rebound yang mengarah ke tiang jauh disambut sundulan Bale. Madrid memimpin 2-1.

Delapan menit berselang, giliran Marcelo yang mengoyak jala Atletico. Pergerakan bek kiri asal Brasil ini seperti dibiarkan oleh para pemain belakang Atletico sehingga dia dengan leluasa melepaskan tendangan keras ke sisi kiri gawang. Meski bisa diblok Courtois, tetapi bola tetap mengarah ke dalam gawang, yang membuat Madrid menjauh 3-1.

Rasa frustrasi para pemain Atletico kian bertambah, sehingga aksi Cristiano Ronaldo di dalam kotak penalti harus dihentikan dengan cara yang tidak benar. Godin menjatuhkan bintang asal Portugal itu, sehingga wasit memberikan hukuman tendangan penalti pada pengujung laga. Ronaldo sendiri yang mengeksekusi hukuman itu untuk membuat Madrid menang 4-1. Gol ke-17 Ronaldo di Liga Champions musim ini mengakhiri pertandingan tersebut, sekaligus membawa Madrid meraih la decima yang sudah dinantikan selama 12 tahun.

Keberhasilan tersebut membuat Madrid meraih dua gelar pada musim ini, karena Los Blancos sudah lebih dulu menggondol gelar Copa del Rey usai menaklukkan Barcelona 2-1 di final. Sedangkan bagi Atletico, mereka kembali harus menjadi runner-up kompetisi paling bergengsi ini dan gagal mengawinkannya dengan gelar juara Liga Spanyol.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kesuksesan Indonesia Jadi Tuan Rumah dan Juara Umum Asean Para Games Solo 2022 Seharusnya Jadi Inspirasi

Kesuksesan Indonesia Jadi Tuan Rumah dan Juara Umum Asean Para Games Solo 2022 Seharusnya Jadi Inspirasi

Sports
PSV Vs Monaco, Gol Eks Striker Barcelona Antar De Boeren ke Play-off Liga Champions

PSV Vs Monaco, Gol Eks Striker Barcelona Antar De Boeren ke Play-off Liga Champions

Sports
Kejuaraan Dunia 2022: Jadwal dan Daftar Peserta

Kejuaraan Dunia 2022: Jadwal dan Daftar Peserta

Sports
Semifinal Piala AFF U16 2022: Tekanan Ada di Indonesia

Semifinal Piala AFF U16 2022: Tekanan Ada di Indonesia

Sports
Berkah Real Madrid Melepas Cristiano Ronaldo

Berkah Real Madrid Melepas Cristiano Ronaldo

Sports
Aji Santoso dan Seto Nurdiantoro Harap Tak Ada Lagi Korban Jiwa di Sepak bola

Aji Santoso dan Seto Nurdiantoro Harap Tak Ada Lagi Korban Jiwa di Sepak bola

Liga Indonesia
Nick Kuipers: Persib Bandung dalam Masa Sulit dan Ingin Bangkit

Nick Kuipers: Persib Bandung dalam Masa Sulit dan Ingin Bangkit

Sports
Profil Tim Piala Dunia 2022: Serbia, Menanti Kejutan Berikutnya dari The Eagles

Profil Tim Piala Dunia 2022: Serbia, Menanti Kejutan Berikutnya dari The Eagles

Sports
Link Live Streaming Semifinal Piala AFF U16 Indonesia Vs Myanmar Hari Ini

Link Live Streaming Semifinal Piala AFF U16 Indonesia Vs Myanmar Hari Ini

Sports
Dokter Tim Arema FC Toleransi Jadwal Pertandingan Malam, tetapi..

Dokter Tim Arema FC Toleransi Jadwal Pertandingan Malam, tetapi..

Liga Indonesia
Piala Super Eropa 2022 Real Madrid Vs Frankfurt, Ancelotti Bicara Kans 6 Gelar

Piala Super Eropa 2022 Real Madrid Vs Frankfurt, Ancelotti Bicara Kans 6 Gelar

Sports
Alexis Sanchez Putus Kontrak di Inter Milan, Hengkang ke Marseille

Alexis Sanchez Putus Kontrak di Inter Milan, Hengkang ke Marseille

Liga Italia
Rekor Pertemuan Indonesia Vs Myanmar, Garuda Asia Pernah Menang 5-0, tetapi...

Rekor Pertemuan Indonesia Vs Myanmar, Garuda Asia Pernah Menang 5-0, tetapi...

Sports
Rasa Bangga Wiljan Pluim Cetak Sejarah untuk PSM Makassar

Rasa Bangga Wiljan Pluim Cetak Sejarah untuk PSM Makassar

Liga Indonesia
Satu Keuntungan Indonesia pada Semifinal Piala AFF U16 2022

Satu Keuntungan Indonesia pada Semifinal Piala AFF U16 2022

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.