Kompas.com - 25/09/2013, 21:21 WIB
Pelatih tim nasional Indonesia U-19, Indra Sjafri, yang membawa Indonesia menjuarai Piala AFF U-19. Ferril DennysPelatih tim nasional Indonesia U-19, Indra Sjafri, yang membawa Indonesia menjuarai Piala AFF U-19.
Penulis Ary Wibowo
|
EditorAloysius Gonsaga AE
JAKARTA, KOMPAS.com - Pelatih tim nasional Indonesia U-19, Indra Sjafri, mengaku akan terus memantau perkembangan timnya seusai meraih kesuksesan saat menjuarai Piala AFF U-19. Ia menilai, Evan Dimas dan kawan-kawan mempunyai potensi cerah yang dapat membuat Indonesia berbicara banyak di masa depan.

Timnas U-19 sukses menjuarai Piala AFF U-19 setelah pada babak final memenangi adu penalti 7-6 atas Vietnam di Gelora Delta Sidoarjo, Minggu (22/9/2013). Ini adalah gelar perdana Indonesia di kancah Asia Tenggara setelah terakhir kali menjuarai SEA Games 1991 di Manila.

Berikut adalah wawancara dengan Indra mengenai persiapan timnas U-19 menghadapi Pra-Piala Asia U-19  dan potensi masa depan skuad Garuda Muda di sela-sela kunjungannya ke Jakarta, Rabu (25/9/2013).

Timnas U-19 sudah sukses meraih prestasi di level Asia Tenggara. Lalu apa yang dipersiapkan setelah ini?

Kita masih menunggu Badan Tim Nasional (BTN) karena mereka belum punya format yang pas. Bagaimana untuk mencari bentuk yang paling bagus untuk tim ini ke depan. Kalau mereka lolos dari kualifikasi Piala Asia itu justru bagus progresnya karena akan ada event lanjutan. Tapi, permasalahannya kalau kita tidak lolos karena event selanjutnya kan tidak ada. Format ini yang tidak tertata baik selama ini. Jadi, BTN harus mencari format yang tepat. Apakah nanti mereka akan dijadikan satu tim atau bagaimana saya belum tahu secara pasti.

Banyak beranggapan tim ini harus tetap dipertahankan ke depannya. Tanggapannya?

Saya belum yakin betul apakah semua orang berpandangan sama seperti itu karena setiap orang berbeda. Apakah mereka sama berpikiran tim ini harus dipertahankan atau tidak. Tetapi, yang jelas mereka telah membuktikan bahwa mereka memang luar biasa. Tapi, ya, seperti yang saya bilang tadi bahwa formatnya belum ada. Tapi, menurut saya biarkan para pemain matang dulu di kelompok umurnya. Evan Dimas kan hebat di U-19 belum tentu hebat di kelompok umur lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berarti ada kemungkinan juga Anda akan merombak tim ini?

Saya tidak berani merombak dulu karena saat ini sudah tampak kerangka tim yang sebenarnya. Coba bayangkan kalau sebelumnya kita sudah mendapatkan uji coba seperti ini (Piala AFF U-19) kan saya tidak perlu lagi bereksperimen. Jadi main sudah seperti di pertandingan semifinal dan final saja. Kalau kemarin kan waktu lawan Brunei yang main berbeda waktu lawan tim lainnya. Jadi, saya menganggap lima pertandingan itu (di babak penyisihan grup) seperti laga uji coba karena saya belum menemukan pemain yang pas dan momen utamanya saat melawan Vietnam.

Soal keinginan pelatih timnas U-23, Rahmad Darmawan, yang tertarik memboyong tiga pemain dari skuad Anda?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.