Boaz: Indonesia Harus Lebih Fokus

Kompas.com - 17/07/2013, 23:35 WIB
Striker Indonesia, Boaz Solossa, merayakan golnya ke gawang Arab Saudi pada laga kedua Grup C Pra-Piala Asia Australia 2015 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan, Sabtu (23/3/2013). Indonesia akhirnya kalah 1-2. KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Striker Indonesia, Boaz Solossa, merayakan golnya ke gawang Arab Saudi pada laga kedua Grup C Pra-Piala Asia Australia 2015 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan, Sabtu (23/3/2013). Indonesia akhirnya kalah 1-2.
Penulis Ary Wibowo
|
EditorAloysius Gonsaga AE
JAKARTA, KOMPAS.com — Bomber tim nasional Indonesia, Boaz Solossa, mengaku akan belajar dari kesalahan melawan Arsenal saat berhadapan dengan Liverpool pada laga uji coba di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (20/7/2013). Ia berharap skuadnya bisa lebih serius dan fokus ketika melawan Steven Gerrard dan kawan-kawan.

Indonesia takluk tujuh gol tanpa balas dari Arsenal pada Minggu (14/7/2013). Pada pertandingan uji coba sebelumnya, Boaz dan kawan-kawan juga harus rela gawangnya kebobolan tiga kali tanpa mampu membalas satu gol pun ketika menghadapi Belanda di SUGBK pada 7 Juni lalu.

"Lawan Liverpool kita harus banyak belajar karena kualitas beda jauh. Kita banyak kekurangan. Tetapi, kami siap memberikan yang terbaik dan dalam latihan harus lebih serius lagi dan fokus. Saya ingin kami memberikan perlawanan saat melawan Liverpool," ujar Boaz di Jakarta, Rabu (17/7/2013).

Boaz menuturkan, saat melawan Arsenal, para pemain Indonesia Dream Team memang kebingungan dengan pergerakan tanpa bola pemain lawan. Ia berharap hal tersebut bisa diminimalisasi saat melawan Liverpool karena skuad asuhan Brendan Rodgers itu memiliki tipe permainan yang tidak jauh berbeda.

"Kami sudah belajar dari rekaman video Arsenal. Teman-teman harusnya bisa menyikapi itu dengan baik. Kita tidak bisa menyalahkan satu sama lain. Lawan setiap melakukan umpan bergerak sementara kita diam. Kita seharusnya lebih berani dan duel satu lawan satu dengan mereka," kata Boaz.

Liverpool akan menjadi lawan uji coba terakhir untuk membentuk kerangka tim skuad senior. Setelah itu, Boaz dan kawan-kawan direncanakan akan menghadapi sejumlah negara tetangga, seperti Filipina, Vietnam, dan Hongkong, sebelum menghadapi China dalam babak kualifikasi Piala Asia 2015, Oktober mendatang.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X