Kompas.com - 14/02/2013, 20:05 WIB
EditorHery Prasetyo

NYON, KOMPAS.com - Pembelian klub yang dilakukan Roman Abramovich dan Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan, membuat Badan Sepak bola Eropa (UEFA) membuka mata lebar-lebar. Pasalnya, penguasaan klub Chelsea dan Manchester City itu diiringi oleh aksi menghambur-hamburkan uang.

Tak terbantahkan lagi jika sejak dimiliki Abramovich, Chelsea sudah menggelontorkan biaya puluhan triliun rupiah. Hal sama juga berlaku untuk Manchester City sejak dikuasai Sheikh Mansour.

Kejadian tersebut secara tak langsung mendorong UEFA menerapkan aturan Financial Fair Play (FFP) mulai musim 2011-12. Aturan ini berguna untuk menekan pengeluaran klub yang dianggap tak wajar dan bisa merusak sepak bola.

Chelsea dan City memang tak bisa sepenuhnya disalahkan atas diberlakukannya aturan ini. Banyak klub Eropa lain seperti Manchester United, Real Madrid, Barcelona, dan AC Milan, yang juga gagal mengatasi masalah utang klub dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi, melihat rekam jejak The Blues dan The Citizens sejak dimiliki pengusaha asing, aturan FFP layak untuk diberlakukan. Inti dari peraturan ini adalah klub diharuskan mengeluarkan dana sesuai pemasukan yang diterima. Hasrat para pemilik untuk “menyumbang” uang di klub bisa ditekan.

Bagai sebuah pepatah, Banyak jalan menuju Roma. Ya, terdapat banyak cara juga untuk "membersihkan tangan" para pemilik klub yang doyan menghambur-hamburkan uang.

Pada akhir 2009, Chelsea telah melunasi utangnya sebesar 340 juta pounds atau setara Rp 5,23 triliun. Asal tahu saja, jumlah pelunasan utang tersebut berasal dari dana pribadi taipan asal Rusia itu. The Blues sudah mencium penerapan FFP yang akan segera diberlakukan bagi klub-klub Eropa.

Hal serupanya juga pernah dilakukan City, namun dengan cara yang lebih halus. Pada Juli 2011, The Citizens mendapatkan dana berlimpah sebesar 400 juta pounds hasil kerja sama 10 tahun dengan perusahaan penerbangan Timur Tengah, Etihad Airways. Nilai kerja sama itu sekaligus menjadi rekor hak penjualan nama stadion terbesar di dunia olahraga.

Kejanggalan sedikit muncul dari kerja sama tersebut. Sebab, orang nomor satu di Etihad Airways adalah saudara tiri dari Sheikh Mansour, yaitu Hamed bin Zayed Al Nahyan. Kesepakatan tersebut jelas menimbulkan kecurigaan.

UEFA sendiri tak menutup mata. UEFA akan mengisolasi kemungkinan terjadi kecurangan soal penerapan FFP. "Tak boleh ada yang menyiasati peraturan FFP. Jika terjadi, maka itu merupakan pelanggaran," ujar Sekretaris Jenderal UEFA, Gianni Infantino.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.