Kompas.com - 10/02/2013, 20:43 WIB
EditorHery Prasetyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi penyerang Irfan Bachdim membela tim nasional Indonesia adalah segalanya. Meskipun ia akan segera bergabung dengan salah satu klub asal Thailand Premier League (TPL), Chonburi FC, pemain berusia 24 tahun itu mengaku tidak akan melupakan Indonesia yang telah membesarkan namanya.

Keinginan Irfan tersebut rasanya patut diancungi jempol. Lihat saja bagaimana kesetiaan pemain berdarah Indonesia-Belanda itu saat membela Persema Malang, meski belakangan ini diketahui ia ternyata tidak menerima gaji selama delapan bulan.

Irfan mengakui, kondisi sepak bola nasional saat ini kian memburuk. Tapi, baginya yang terpenting saat ini adalah tidak terlalu terjerumus ke dalam sejumlah polemik tersebut. Menurutnya, yang terpenting saat ini adalah berjuang meningkatkan kemampuan diri agar bisa maksimal membela nama Indonesia dengan lambang Garuda di dada.

Berikut adalah petikan wawancara dengan Irfan mengenai alasan utamanya membela Chonburi dan kondisi sepak bola tanah air di sela-sela acara peluncuran sepatu sepak bola Nike Mercurial Vapor IX di Universitas Pelita Harapan

Bagaimana soal kontrak dengan Chonburi?

"Ya, kesepakatan kontrak sekarang hampir selesai. Setelah semua itu dirampungkan, semoga aku bisa segera bermain untuk Chonburi. Saat ini Persema telah mengurusi hal tersebut, begitu juga denganku. Setelah itu mereka akan melepaskanku dan aku bisa mendapatkan International Transfer Certificate (ITC) untuk segera bergabung dengan Chonburi. Aku merasa sangat beruntung. Aku memang tidak tahu bagaimana nasibku di sana. Tetapi, aku akan terus melangkah. Aku berharap Persema dan diriku sendiri memiliki masa depan yang lebih baik."

Persoalan pembayaran gaji dengan Persema?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami sudah membuat perjanjian sebelumnya. Jadi, dibayar atau tidak kita sudah mempunyai perjanjian awal. Intinya, aku tidak ingin terlalu memikirkan hal tersebut saat ini. Tim bagiku adalah hal yang paling utama."

Jika gagal ke Thailand, Anda akan melanjutkan karier di mana?

"Aku akan bermain di liga yang berada di bawah naungan FIFA. Jika ISL ikut ke FIFA maka aku akan bermain di sana. Kalau IPL ikut di bawah FIFA, tentu aku akan main di IPL. Ya, seperti aku bilang, aku ingin bermain untuk timnas. Jika aku tidak bermain di federasi (yang tidak diakui FIFA), tentunya aku tidak bisa bermain di timnas. Jadi, aku tidak punya pilihan lagi, apa yang mereka (FIFA) instruksikan aku akan mematuhinya."

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.