Prosedural, Tembakan Gas Air Mata ke Arah Bonek

Kompas.com - 05/06/2012, 17:13 WIB
EditorGlori K. Wadrian

SURABAYA, KOMPAS.com - Polrestabes Surabaya membantah telah melakukan tindakan berlebihan pada pengamanan laga Persebaya Surabaya melawan tim tamu Persija Jakarta, Minggu (3/6/2012) lalu. Tembakan gas air mata yang diluncurkan dianggap sudah prosedural untuk meredakan suasana yang semakin tidak terkendali. 

Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Tri Maryanto mengatakan, tembakan itu untuk menghalau suporter yang akan masuk lapangan dan dikhawatirkan akan mengancam keamanan pemain Persija Jakarta. ''Tembakan juga untuk mengembalikan tindakan bonek yang mulai brutal dan membahayakan,'' katanya, Selasa (5/6/2012). 

Dia menegaskan, yang dilakukan suporter sudah melanggar pasal 170 KUHP tentang kekerasan yang dilakukan bersama-sama. Atas tindakan bonek itu, puluhan polisi juga mengalami luka, dan sebuah mobil patroli hancur. ''Sebelum ada penembakan, suporter sudah melempar botol bahkan batu ke arah lapangan,'' katanya. 

Menurut Tri Maryanto, meskipun ada korban jiwa, namun dia memastikan tidak ada kontak fisik antara polisi dengan suporter atau antara suporter dengan suporter. Para bonek panik, sehingga berebut turun dan keluar dari pintu stadion, sementara almarhum Purwo Adi Utomo, ditemukan tertelungkup di lorong tribun pintu keluar. 

Pihaknya mempersilahkan pihak bonek yang akan menuntut melalui jalur hukum dalam masalah ini. ''Semua yang dilakukan sudah melalui prosedur, dari polisi yang bertugas juga tidak ada yang diperiksa karena mereka sudah menjalankan prosedur,'' tegas Tri.

Sebelumnya, pihak Bonek menuding polisi sebagai pangkal permasalahan yang justru menyebabkan keadaan tak terkendali, hingga berujung pada aksi anarkis dan tewasnya salah seorang suporter Bonek. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.