Buffon Frustrasi Juventus Melempem - Kompas.com

Buffon Frustrasi Juventus Melempem

Kompas.com - 18/07/2011, 17:29 WIB

TURIN, Kompas.com — Kiper asal Italia, Gianluigi Buffon, mengungkapkan rasa frustrasinya dengan perkembangan lambat yang dilalui Juventus untuk kembali menjadi kekuatan besar di Italia dan juga Eropa setelah sempat terdegradasi ke Serie B pada 2006 akibat Calciopoli. Musim lalu, "Si Nyonya Tua" harus puas dengan menduduki posisi tujuh di klasemen akhir Serie A.

Buffon adalah salah satu dari sedikit pemain yang menunjukkan loyalitasnya pada tim asal Turin itu untuk tetap tinggal dan membela Juventus di Serie B. Bahu-membahu bersama pemain senior macam Alessandro Del Piero dan Pavel Nedved, mereka sukses membawa tim kembali ke Serie A dan kembali berlaga di Liga Champions musim 2008/2009. Akan tetapi, setelah itu performa mereka menurun secara perlahan dan akhirnya hanya bisa menggapai posisi tujuh klasemen pada dua musim berturut-turut.

"Lima tahun lalu, ketika kisah tentang Juventus berubah, aku 'menikah' dengan proyek kelahiran kembali klub," kata Buffon dalan wawancara eksklusif dengan Goal.com.

"Klub telah berusaha untuk menjalankan proyek, tapi hasilnya tidak muncul. Hasil yang ada tidak sebaik atau secepat yang diharapkan sebelumnya. Tapi di sinilah kami berada dan klub butuh untuk menggapai targetnya secepat mungkin."

"Tidak bermain di Liga Champions jelas membuat pemain seperti diriku semakin frustrasi. Orang sepertiku dan Alessandro Del Piero memiliki hasrat untuk berpartisipasi di level tertinggi dalam sepak bola."

"Fakta bahwa kami tidak berpartisipasi (di Eropa) musim depan berarti bahwa tim dan para pemainnya harus bekerja keras untuk meraih target ini di masa depan. Tapi, kami juga harus mempertimbangkan bahwa mulai tahun depan, hanya ada tiga tim Italia yang berkualifikasi masuk ke Liga Champion, jadi karena itulah hal ini akan menjadi semakin sulit."

Mantan kiper Parma ini juga menjelaskan alasan kemunduran tim-tim Serie A dibanding tim lainnya di Eropa. "Alasan kenapa tidak ada tim asal Italia yang menggapai semifinal Liga Champions musim lalu bukanlah pertanyaan bagi kompetisi Liga Italia. Pertanyaan ini adalah soal anggaran. Pada momen ini, sepak bola Italia memiliki lebih sedikit anggaran dibanding negara-negara lainnya. Karena itu, hasil akhir yang didapat sedikit lebih buruk," simpul Buffon.


EditorAloysius Gonsaga

Close Ads X