Salin Artikel

Fakta Unik Evan Dimas Darmono: Bintang dalam Megatransfer Arema FC

MALANG, KOMPAS.com - Arema FC membuat kejutan dengan mendatangkan bintang timnas Indonesia, Evan Dimas Darmono.

Mantan jenderal lapangan tengah Bhayangkara FC itu diperkenalkan Arema FC pada Selasa (5/4/2021), bersama dengan Gian Zola, Adam Alis, dan Andik Rendika Rama.

Kehadiran Evan Dimas menjadi bukti keseriusan manajemen tim berjuluk Singo Edan itu untuk meraih gelar juara pada Liga 1 2022.

Evan Dimas pun menerima tantangan tersebut dengan penuh keyakinan.

Ia berjanji memberikan yang terbaik untuk tim Berlogo Kepala Singa Mengepal itu.

“Yang pertama senang bisa bergabung dengan Arema FC, tim besar. Semoga saya bisa memberikan yang terbaik untuk arema dan memberikan prestasi untuk Arema,“ ujar Evan Dimas.

Berikut ini empat fakta menarik Evan Dimas Darmono:

1. Gelandang tengah terbaik Indonesia

Evan Dimas layak dilabeli sebagai gelandang tengah terbaik yang dimiliki Indonesia saat ini.

Terbukti, posisinya di sektor tengah timnas Indonesia masih belum tergantikan.

Pelatih Shin Tae-yong pun mempertegas label tersebut dengan rutin memasukkan nama Evan Dimas di setiap agenda timnas Indonesia.

Pada 2021 hingga saat ini, Evan Dimas ikut serta membela skuad Garuda di ajang kualifikasi Piala Dunia 2022 pada Juni 2021, play off AFC Cup 2023 melawan Taiwan pada Oktober 2021, Piala AFF 2020 pada Desember 2021, serta serangkaian uji coba mulai bulan Mei, November 2021, sampai Januari 2022.

2. Salah satu pemain timnas dengan jam terbang terbanyak

Di era Shin Tae-yong yang banyak mengandalkan pemain muda, Evan Dimas menjadi salah satu penggawa timnas Indonesia dengan jam terbang terbanyak.

Berdasarkan situs Transfermarkt.com, pemain asal Surabaya itu tercatat sudah membela timnas Indonesia sejak 2014 dengan 42 caps.

Adapun penampilan terbanyak di timnas Indonesia dicatatkan oleh Fachrudin Aryanto yang mengantongi 47 caps bersama timnas.

3. Jarang cetak gol atau assist

Meskipun berlabel salah satu gelandang terbaik, Evan Dimas jarang membuat gol maupun assist.

Di tim terakhirnya, Bhayangkara FC, Evan Dimas hanya menyumbangkan dua assists dari 22 penampilannya.

Namun, statistik tersebut tidak bisa merepresentasikan kontribusinya terhadap tim yang dia bela.

Ia merupakan tipikal gelandang yang bertugas menjaga keseimbangan di lini tengah.

Posisi alaminya adalah gelandang tengah dan bisa diturunkan menjadi gelandang bertahan maupun dinaikkan menjadi gelandang serang.

Evan Dimas diketahui sebagai pemain yang punya visi bermain baik, kemampuan membaca permainan, dan memiliki akurasi umpan di atas rata-rata.

Hal itu membuatnya menjadi sosok jendral lapangan tengah yang mengontrol pertandingan melalui akurasi umpannya.

4. Lebih sering membela klub rival Persebaya

Meskipun lahir dan besar di Surabaya, Evan Dimas justru banyak membela rival Persebaya Surabaya.

Sebelum bergabung dengan Arema FC, ia sempat membela Persija Jakarta pada musim 2020.

Kemudian, Evan Dimas hijrah ke Bhayangkara FC yang juga punya cerita sejarah sensitif dengan Persebaya Surabaya.

https://bola.kompas.com/read/2022/04/07/03400058/fakta-unik-evan-dimas-darmono-bintang-dalam-megatransfer-arema-fc

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Adrien Rabiot, Man United, dan 'The Power of Emak-emak'

Adrien Rabiot, Man United, dan "The Power of Emak-emak"

Liga Inggris
Aturan Semifinal Piala AFF U16: Single Match, Seri Langsung Penalti

Aturan Semifinal Piala AFF U16: Single Match, Seri Langsung Penalti

Sports
Timnas U16 Indonesia Vs Myanmar: 1 Pilar Diprediksi Absen, Ini Rencana Bima Sakti

Timnas U16 Indonesia Vs Myanmar: 1 Pilar Diprediksi Absen, Ini Rencana Bima Sakti

Sports
Semifinal Piala AFF U16 2022, Suporter Indonesia bak Pisau Bermata Dua

Semifinal Piala AFF U16 2022, Suporter Indonesia bak Pisau Bermata Dua

Liga Indonesia
Play-off IBL 2022 Siap Digelar, Ini Jadwal dan Waktu Pertandingan di C-Tra Arena

Play-off IBL 2022 Siap Digelar, Ini Jadwal dan Waktu Pertandingan di C-Tra Arena

Liga Lain
Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Myanmar di Semifinal Piala AFF U16 2022

Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Myanmar di Semifinal Piala AFF U16 2022

Liga Indonesia
Resmi Tinggalkan Chelsea, Timo Werner Kembali ke Jerman

Resmi Tinggalkan Chelsea, Timo Werner Kembali ke Jerman

Sports
Kata PSSI Usai Laga Vietnam Vs Thailand di Piala AFF U19 2022 Tak Ada Kecurangan: Kami Lapang Dada...

Kata PSSI Usai Laga Vietnam Vs Thailand di Piala AFF U19 2022 Tak Ada Kecurangan: Kami Lapang Dada...

Liga Indonesia
Semifinal Piala AFF U16 2022: Australia Prediksi Indonesia ke Final, Malaysia Yakin Garuda Asia Juara

Semifinal Piala AFF U16 2022: Australia Prediksi Indonesia ke Final, Malaysia Yakin Garuda Asia Juara

Liga Indonesia
Kisah Mike Tyson, dari Mesin Penghasil Uang Rp 7 Triliun hingga Alami Kebangkrutan

Kisah Mike Tyson, dari Mesin Penghasil Uang Rp 7 Triliun hingga Alami Kebangkrutan

Sports
Piala Dunia 2022, Bahkan hingga Maradona Meninggal, Argentina Belum Pernah Lagi Juara

Piala Dunia 2022, Bahkan hingga Maradona Meninggal, Argentina Belum Pernah Lagi Juara

Internasional
Piala Dunia 2022, Bubarnya Generasi Emas Belgia

Piala Dunia 2022, Bubarnya Generasi Emas Belgia

Internasional
Alasan Persita Tangerang Dapat 2 Penghargaan

Alasan Persita Tangerang Dapat 2 Penghargaan

Liga Indonesia
Piala Dunia 2022, 1 Laga Ini Berbau Politik

Piala Dunia 2022, 1 Laga Ini Berbau Politik

Internasional
Alasan PT LIB Revisi Jadwal Pertandingan Persebaya

Alasan PT LIB Revisi Jadwal Pertandingan Persebaya

Liga Indonesia
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.