Salin Artikel

Gara-gara Pengaturan Skor, 45 Pemain Laos Disanksi Larangan Bermain Seumur Hidup

KOMPAS.com – Otoritas sepak bola Laos mengungkapkan bahwa 45 pemain mereka dilarang bertanding seumur hidup oleh FIFA.

Hukuman itu dijatuhkan oleh FIFA selepas 45 pemain Laos terbukti terlibat pengaturan skor atau match-fixing.

Tidak diketahui identitas sejumlah pemain Laos yang terbukti turut serta dalam match-fixing.

Meski demikian, 45 pemain Laos ini tidak akan dijatuhkan hukuman penjara oleh pemerintah setempat.

Hal tersebut seperti yang diungkapkan oleh mantan pejabat Departemen Olahraga Laos.

“Mereka melakukannya untuk keuntungan pribadi. Keuntungan mereka jauh lebih tinggi daripada yang mereka dapatkan dari pemerintah,” kata mantan pejabat Departemen Olahraga Laos, dikutip dari RFA.

“Mereka tidak akan dipenjara. Mereka hanya akan dilarang bermain seumur hidup,” lanjutnya.

Tentu, terbuktinya 45 pemain Laos dalam pengaturan skor merusak reputasi negara di mata penggemar olahraga sepak bola internasional.

Wakil Presiden Federasi Sepak Bola Laos (LFF), Khampheng Vongkhanti, mengatakan bahwa para pemain tersebut telah menjual negara demi kepentingan pribadi semata.

“Federasi secara konsisten mendidik atlet untuk disiplin, terutama sebelum bertanding di kompetisi internasional. Tetapi jelas, para pemain ini tidak mengindahkan saran kami,” kata Khampheng.

“Mereka memilih kepentingan pribadi daripada negara. Tindakan itu telah merusak reputasi mereka serta negara,” lanjutnya.

Apalagi pemain Laos bukan kali pertama terbukti melakukan pengaturan skor di ajang internasional.

Sebelumnya, pada 2017, sejumlah 15 pemain Laos juga pernah dijatuhi larangan bermain seumur hidup lantaran terlibat match-fixing.

Para pemain tersebut terbukti bersalah karena memanipulasi skor saat Laos dikalahkan Hong Kong 0-4.

Kejadian kurang menyenangkan ini membuat Laos kini bakal berbenah dan lebih selektif dalam memilih pemain yang akan membela tim nasional.

Sekjen LFF, Kanya Keomany, mengatakan bahwa praktik ini sangat memengaruhi proses pemilihan pemain Laos yang akan berkompetisi di jenjang regional maupun internasional.

“Praktik pengaturan ini secara langsung memengaruhi pemilihan pemain sepak bola di tim nasional untuk kompetisi regional maupun internasional ke depannya,” tutur Kanya.

https://bola.kompas.com/read/2022/01/12/14210078/gara-gara-pengaturan-skor-45-pemain-laos-disanksi-larangan-bermain-seumur-hidup

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.