Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

PSG Susah Juara Liga Champions jika Messi, Neymar, dan Mbappe Malas Bertahan

KOMPAS.com - Minimnya kontribusi yang diberikan Lionel Messi untuk Paris Saint-Germain (PSG) kala bersua Manchester City di Liga Champions 2021-2022 membuatnya dibanjiri kritikan.

Manchester City sukses memenangi pertandingan matchday kelima Liga Champions 2021-2022 melawan Paris Saint-Germain dengan skor 2-1 di Stadion Etihad pada Kamis dini hari WIB (25/11/2021).

Tim beralias The Citizens itu menyarangkan dua gol ke gawang Keylor Navas melalui sontekan Raheem Sterling di menit (63’) dan Gabriel Jesus pada menit ke-76.

Sementara, PSG hanya mampu mencetak satu gol melalui Kylian Mbappe pada menit ke-50.

Kemenangan ini membuat Manchester City lolos ke fase knockout Liga Champions dengan status sebagai pemuncak klasemen Grup A dengan mengoleksi 12 angka.

Sementara PSG juga berhasil melaju ke babak 16 besar meskipun kalah di laga melawan Man City usai finis sebagai runner-up.

Kendati demikian, kekalahan PSG dari Man City menimbulkan sorotan pada kontribusi yang diberikan pemain bintang klub Paris itu, Lionel Messi.

Pemain berjuluk La Pulga tersebut disebut minim kontribusi karena hanya membuat satu peluang off target dan satu dribel sukses.

Tak ayal, kontribusi minim Messi memicu beragam kritik yang datang dari fan maupun pengamat.

Salah satu kritik dilontarkan oleh mantan penggawa Arsenal, Real Madrid, dan Chelsea, Nicolas Anelka, yang menilai bahwa Messi tidak cocok dengan pola permainan Les Parisiens, julukan PSG.

“Dengan Messi, PSG tak bisa menjadi tim yang melakukan counter attack. Anda tidak bisa menggantungkan semuanya kepada Kylian Mbappe,” ucap Anelka, dikutip dari Mirror.

"Hari ini kita menuntut Neymar, tapi kita bisa juga menuntut Messi.”

“Sejak awal musim tidak terlalu istimewa. Sekarang ada pemain yang memiliki enam Ballon d’Or dan tidak terlalu istimewa,” kata Anelka yang juga pernah berkostum PSG.

Kritik serupa juga dilayangkan oleh mantan pemain Arsenal, Thierry Henry. Ia mengatakan bahwa PSG tidak bisa memenangi Liga Champions jika hanya bertahan dengan tujuh pemain.

Henry menyorot trio MNM (Messi-Neymar-Mbappe) yang dirasanya kurang berkontribusi dalam fase defensif tim. 

“Jika ingin memenangi Liga Champions. Anda tidak bisa bertahan dengan tujuh pemain. Itu tidak akan terjadi,” ujar Henry.

“Saya tidak peduli siapa Anda. Posisi bek sayap tereksploitasi, ini bisa membuat situasi menjadi tiga lawan satu atau tiga lawan dua di lapangan,” tuturnya.

“Tim yang memenangkan gelar Liga Champions memiliki tiga pemain depan yang mengejar bola.”

https://bola.kompas.com/read/2021/11/26/12000068/psg-susah-juara-liga-champions-jika-messi-neymar-dan-mbappe-malas-bertahan

Terkini Lainnya

Adanya VAR di Liga 1, Tim Broadcast Terus Berusaha Menyempurnakan Diri

Adanya VAR di Liga 1, Tim Broadcast Terus Berusaha Menyempurnakan Diri

Liga Indonesia
Penghargaan Liga Italia: Dominasi Inter Milan, Lautaro Martinez Pemain Terbaik

Penghargaan Liga Italia: Dominasi Inter Milan, Lautaro Martinez Pemain Terbaik

Liga Italia
Aurelien Tchouameni Absen di Final Liga Champions

Aurelien Tchouameni Absen di Final Liga Champions

Liga Champions
Jadwal Siaran Langsung Man City Vs Man United di Final Piala FA

Jadwal Siaran Langsung Man City Vs Man United di Final Piala FA

Liga Inggris
Perpisahan Emosional Thiago Motta, Belum Mau Singgung Juventus

Perpisahan Emosional Thiago Motta, Belum Mau Singgung Juventus

Liga Italia
AC Milan, Perpisahan Stefano Pioli, dan Sepak Bola yang Mudah Lupa

AC Milan, Perpisahan Stefano Pioli, dan Sepak Bola yang Mudah Lupa

Liga Italia
Kata Xavi Usai Dipecat Barcelona, Bangga Tiada Dua

Kata Xavi Usai Dipecat Barcelona, Bangga Tiada Dua

Liga Spanyol
Menang Atas Palermo, Jay Idzes dan Venezia Selangkah Lagi ke Serie A

Menang Atas Palermo, Jay Idzes dan Venezia Selangkah Lagi ke Serie A

Liga Italia
Bali United Vs Borneo FC, Huistra Minta Pesut Etam Senang-senang

Bali United Vs Borneo FC, Huistra Minta Pesut Etam Senang-senang

Liga Indonesia
Media Wales Bahas Nathan Tjoe-A-On, Pemain Masa Depan, Saran Dipinjamkan

Media Wales Bahas Nathan Tjoe-A-On, Pemain Masa Depan, Saran Dipinjamkan

Timnas Indonesia
Momen Thiago Silva Liburan di Bali dengan Sang Istri

Momen Thiago Silva Liburan di Bali dengan Sang Istri

Liga Inggris
Cerita Alberto Rodriguez, Rasakan Degradasi lalu Bawa Persib ke Final

Cerita Alberto Rodriguez, Rasakan Degradasi lalu Bawa Persib ke Final

Liga Indonesia
Kisah Bernardo Silva, Dipinggirkan lalu Bangkit Terinspirasi Messi

Kisah Bernardo Silva, Dipinggirkan lalu Bangkit Terinspirasi Messi

Liga Inggris
Arne Slot Serupa Juergen Klopp, Diyakini Sukses di Liverpool

Arne Slot Serupa Juergen Klopp, Diyakini Sukses di Liverpool

Liga Inggris
Simone Inzaghi Raih Penghargaan Pelatih Terbaik Liga Italia 2023-2024

Simone Inzaghi Raih Penghargaan Pelatih Terbaik Liga Italia 2023-2024

Liga Italia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke