Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

5 Akhir Musim Paling Dramatis di Ajang Liga Spanyol

KOMPAS.com - Musim LaLiga edisi 2020-2021 akan memasuki pekan terakhir nan dramatis. Gelar juara masih dapat diperebutkan oleh dua tim kota Madrid, Atletico dan Real. 

Atletico Madrid kini berada di peringkat pertama Liga Spanyol dengan perolehan 83 poin. Pasukan Diego Simeone dikuntit oleh Real Madrid yang mengoleksi 81 poin di peringkat kedua.

Ini bukan kali pertama musim Liga Spanyol berakhir dramatis. Berikut adalah 5 drama perebutan gelar paling mendebarkan dalam 30 tahun terakhir ajang Liga Spanyol.

1. Barcelona menyalip RC Deportivo pada laga terakhir (1993-1994)

Barcelona memang menggagalkan Real Madrid meraih gelar juara pada musim 1991-1992 dan1992-1993, tapi pertandingan terakhir musim 1993-1994 lebih dramatis.

RC Deportivo bersaing untuk meraih gelar LaLiga pertama mereka setelah memimpin klasemen selama berbulan-bulan, dan butuh menang atas Valencia di kandang untuk
memastikan gelar juara.

Depor, yang tampak gugup dalam pertandingan itu, menyia-nyiakan beberapa peluang. Jeda pertandingan berakhir dengan skor masih 0-0.

Di belahan Spanyol lain, Barcelona berhasil menang 5-2 atas Sevilla di Camp Nou.

Johan Cruyff dan timnya berkumpul di pinggir lapangan untuk mendengarkan radio saat pemain sayap Depor, Nando, dijatuhkan di kotak penalti Valencia.

Donato, yang biasa mengambil tendangan penalti, sudah digantikan oleh pemain lainnya, sehingga bek Miroslav Djukic, maju sebagai eksekutor.

Naas bagi sang pemain, tendangannya dapat dihalau oleh kiper Valencia, Jose Luis Gonzalez. Barca langsung melakukan selebrasi dan itu adalah akhir musim pahit bagi Depor dan Djukic.

2. Depor menahan Barca untuk mengunci gelar juara (1999-2000)

Deportivo kembali mendapatkan peluang untuk memenangi gelar pada 1999-2000,
dan mulai memimpin klasemen sejak pekan ke-12.

Dengan lima pertandingan tersisa, Depor unggul dua poin dari Barcelona dan Zaragoza. Alaves, Valencia, dan Real Madrid juga masih mungkin untuk memenangi gelar musim itu.

Hingga dua pekan terakhir, persaingan gelar juara hanya milik Barca dan Depor.
Keduanya mendapat hasil imbang 0-0 melawan Real Sociedad dan Racing Santander.

Gelar juara musim itu lagi-lagi ditentukan di pertandingan terakhir. Kali ini, Depor berhasil mengunci gelar juara.

Donato mencetak gol pada menit ke-3 untuk menenangkan mental tim dan penyerang Roy Makaay berhasil menggandakan keunggulan sebelum jeda pertandingan.

Barca tertekan dan tertahan imbang 2-2 oleh RC Celta hingga akhir pertandingan.

Selebrasi diadakan di kandang Depor, Stadion Riazor, dan selebrasi musim tersebut semakin dramatis mengingat kegagalan mereka beberapa tahun sebelumnya.

3. Reyes Masuk Sebagai Pemain Pengganti dan Mencetak Sejarah (2006-2007)

Barcelona dan Real Madrid bersaing sengit pada 2006-2007 dengan Sevilla dan
Valencia juga bersaing untuk meraih gelar.

Hasil imbang 3-3 di El Clasico pada Maret – pertandingan di mana Lionel Messi yang berusia 19 tahun mencetak hat-trick – memastikan gelar juara diperebutkan hingga akhir.

Dengan dua pertandingan tersisa, Barca asuhan Frank Rijkaard dikejutkan oleh gol penyeimbang Raul Tamudo yang dikenal dengan ‘Tamudazo’ untuk memberikan keunggulan pada Real Madrid.

Real Madrid juga dikejutkan oleh Mallorca di pertandingan terakhir. Mallorca berhasil mencetak gol pembuka sementara Barca sudah menang 5-1 atas Tarragona, tim yang juga sudah dipastikan degradasi.

Kembali ke Bernabeu, pelatih Los Blancos saat itu, Fabio Capello, mengganti David Beckham dengan Jose Antonio Reyes, yang berhasil mencetak dua gol untuk membawa Madrid menang 3-1 dan meraih gelar LaLiga dengan cara dramatis.

4.  Sundulan Godín membawa Atletico juara (2013-14)

Musim 2013-2014 memberikan kejutan lain dengan Barcelona, Real Madrid, dan Atletico Madrid secara bergantian memimpin klasemen.

Atletico adalah tim yang paling konsisten dengan pelatih Diego Simeone mengatakan mereka menjalani “pertandingan demi pertandingan”.

Ketiga tim sama-sama pernah kalah mengejutkan: Barca kalah dari Granada, Atletico kalah dari Levante, dan Real Madrid juga kalah dari Celta.

Gelar juara musim itu ditentukan di pertandingan terakhir, di mana Atletico di puncak
klasemen unggul tiga poin dari Barca di peringkat kedua.

Atletico harus tandang ke Camp Nou dan akan menjadi juara asalkan mereka tidak kalah dari tuan rumah.

Pertandingan berlangsung seru dengan Alexis Sanchez membawa Barca unggul. Akan tetapi, sundulan bek tangguh Diego Godín membuat skor imbang.

Drama sempat terjadi kala gol Lionel Messi pada menit-menit akhir dianulir, dan Atletico akhirnya merengkuh gelar pertama mereka sejak musim 1995-1996.

5. Cristiano Ronaldo membawa Real Madrid juara (2016-2017)

Real Madrid memulai musim dengan meyakinkan dan diunggulkan untuk menjadi juara LaLiga musim 2016/17, musim di mana Ronaldo mencetak banyak gol.

Namun, Barca tak mudah menyerah dan hattrick Messi dalam kemenangan 3-2 di El Clasico
membawa Barça masih bersaing ketat dengan Madrid.

Pelatih Los Blancos, Zinedine Zidane, terus merotasi timnya, dan tetap meraih kemenangan walaupun menurunkan tim kedua yang berisikan nama-nama besar seperti James Rodríguez, Alvaro Morata, dan Mateo Kovacic.

Namun, Messi nampaknya sedang dalam misi pribadi untuk menggagalkan Madrid juara.

Messi mencetak gol kemenangan melawan Atletico dan membukukan dua gol saat menang tiga gol tanpa balas atas Sevilla.

Real Madrid memiliki pertandingan krusial, dan kemenangan 4-1 atas Celta membawa mereka
unggul tiga poin jelang pertandingan terakhir.

Gol ke-14 Ronaldo dalam sembilan pertandingan LaLiga membantu Madrid menang 2-0 di Malaga dan memastikan gelar pertama Real Madrid setelah lima musim.

https://bola.kompas.com/read/2021/05/22/14000008/5-akhir-musim-paling-dramatis-di-ajang-liga-spanyol

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+