Salin Artikel

Rapor Jelek Sang Juara Bertahan, Liverpool Bisa Gagal Tembus 4 Besar

KOMPAS.com - Kekalahan dengan skor 1-4 dari Manchester City pada akhir pekan lalu, memberi luka baru untuk Liverpool sebagai juara bertahan kompetisi teratas Liga Inggris, Premier League.

Legenda Manchester United, Roy Keane, sempat melabeli mereka sebagai juara yang buruk seiring rentetan hasil minor di ajang liga sejak pengujung tahun lalu.

Keane juga menyebut Liverpool kelewat banyak memberi alasan terkait menurunnya penampilan mereka di ajang Premier League sejauh ini.

"Sikap seperti ini bisa membuat mereka harus menunggu 30 tahun lagi untuk kembali menjadi juara," kata Keane kepada Sky.

Menilik pada pernyataan Keane, memang terdapat bukti nyata bahwa Liverpool mengalami penurunan penampilan cukup drastis dibandingkan capaian mereka di liga musim lalu.

Seperti dilansir dari Sky Sports, Liverpool memiliki koleksi 27 poin lebih sedikit dari 23 pertandingan jika dibandingkan dengan kiprah mereka musim lalu.

Penurunan tersebut merupakan yang terbesar dibandingkan juara bertahan lain di kompetisi teratas Liga Inggris sepanjang sejarah.

Anjloknya raihan poin Liverpool itu juga kalah jauh dibandingkan tim lain di kancah Premier League musim ini, seperti Sheffield United (minus 22 poin dibandingkan musim lalu) dan Wolverhampton Wanderers (minus tujuh poin).

SkySports juga membuat prediksi terkait hasil akhir musim ini dengan mengunakan dasar raihan poin per pertandingan, yang dicatatkan Liverpool sejauh ini.

Hasilnya, Liverpool diramalkan mengakhiri musim nanti di peringkat kelima Premier League dengan raihan 66 poin.

Raihan tersebut, apabila benar terjadi, membuat Liverpool akan melawatkan kesempatan untuk tampil di Liga Champions musim depan dan hanya meraih tiket menuju Liga Europa.

Dengan koleksi poin tersebut, Liverpool berarti mendulang 33 poin lebih sedikit jika dibandingkan dengan klasemen akhir musim lalu.

Tetapi, penurunan poin sebesar itu belum akan membuat Liverpool menjadi juara bertahan dengan penurunan terburuk sepanjang sejarah Premier League.

Rekor selisih terbesar raihan poin juara bertahan Premier League sendiri masih dipegang oleh Leicester City dan Chelsea.

Keduanya mencatatkan penurunan hingga 37 poin saat menjalani musim berikut, usai meraih gelar juara Premier League.

Leicester City mencatatkannya pada musim 2016-2017, sementara prestasi Chelsea menurun jauh pada edisi 2015-2016.

https://bola.kompas.com/read/2021/02/11/09200058/rapor-jelek-sang-juara-bertahan-liverpool-bisa-gagal-tembus-4-besar

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berlaga di All Tatami Kicboxing Championship 2022, Kickboxing DKI Jakarta Target Juara

Berlaga di All Tatami Kicboxing Championship 2022, Kickboxing DKI Jakarta Target Juara

Sports
Hasil Indonesia Vs Filipina: Takluk 0-6, Garuda Pertiwi Gugur dengan Total Kebobolan 28 Gol

Hasil Indonesia Vs Filipina: Takluk 0-6, Garuda Pertiwi Gugur dengan Total Kebobolan 28 Gol

Liga Indonesia
Kapten Timnas Filipina Kembali Cetak Gol Spektakuler, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-5

Kapten Timnas Filipina Kembali Cetak Gol Spektakuler, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-5

Liga Indonesia
Penilaian Shin Tae-yong soal Debut Marselino Ferdinan dan Ronaldo Kwateh

Penilaian Shin Tae-yong soal Debut Marselino Ferdinan dan Ronaldo Kwateh

Liga Indonesia
Timnas Filipina Putri Tambah Keunggulan 4-0 Atas Timnas Indonesia Lewat Titik Putih

Timnas Filipina Putri Tambah Keunggulan 4-0 Atas Timnas Indonesia Lewat Titik Putih

Liga Indonesia
Dibobol Gol Cantik, Timnas Indonesia Putri Tertinggal 0-3

Dibobol Gol Cantik, Timnas Indonesia Putri Tertinggal 0-3

Liga Indonesia
HT Indonesia Vs Filipina: Berjuang Tahan Gempuran, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-2

HT Indonesia Vs Filipina: Berjuang Tahan Gempuran, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-2

Liga Indonesia
Indonesia Vs Filipina: Sarina Bolden Tebus Kesalahan, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-2

Indonesia Vs Filipina: Sarina Bolden Tebus Kesalahan, Garuda Pertiwi Tertinggal 0-2

Sports
Indonesia Vs Filipina: Penalti Lawan Sempat Gagal, Garuda Pertiwi Kini Tertinggal 0-1

Indonesia Vs Filipina: Penalti Lawan Sempat Gagal, Garuda Pertiwi Kini Tertinggal 0-1

Sports
Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Dua Gol Bunuh Diri Warnai Kemenangan 4-1 Tim Garuda

Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Dua Gol Bunuh Diri Warnai Kemenangan 4-1 Tim Garuda

Liga Indonesia
Hasil Indonesia Vs Timor Leste: Lahir 2 Gol Bunuh Diri, Ronaldo Assist, Garuda Comeback dan Menang 4-1!

Hasil Indonesia Vs Timor Leste: Lahir 2 Gol Bunuh Diri, Ronaldo Assist, Garuda Comeback dan Menang 4-1!

Liga Indonesia
Tiga Aksi Ciamik Pratama Arhan Bawa Timnas Unggul 4-1 Atas Timor Leste

Tiga Aksi Ciamik Pratama Arhan Bawa Timnas Unggul 4-1 Atas Timor Leste

Liga Indonesia
Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Gol Spektakuler Ricky Kambuaya Buat Tim Garuda Imbang 1-1

Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Gol Spektakuler Ricky Kambuaya Buat Tim Garuda Imbang 1-1

Liga Indonesia
Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Tambah Daya Gedor, Shin Tae-yong Masukkan Tiga Pemain

Timnas Indonesia Vs Timor Leste: Tambah Daya Gedor, Shin Tae-yong Masukkan Tiga Pemain

Liga Indonesia
Persib Vs Persikabo, Tekad Ardi Idrus Bawa Maung Bandung Menang Tanpa Kebobolan

Persib Vs Persikabo, Tekad Ardi Idrus Bawa Maung Bandung Menang Tanpa Kebobolan

Liga Indonesia
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.