Salin Artikel

Persaingan di MotoGP, Oase Marc Marquez dan Sesuap Air Rider Lain

KOMPAS.com - Marc Marquez bisa menjadi juara dunia MotoGP untuk keenam kalinya apabila ia menjadi yang tercepat melintasi garis finis di MotoGP Thailand, dua pekan mendatang.

Pembalap Repsol Honda itu bisa menjadi juara dengan empat balapan tersisa di Kejuaraan Dunia MotoGP 2019: Motegi, Phillip Island, Sepang, dan Ricardo Tormo (Valencia).

Marc Marquez mendominasi dunia MotoGP sejak pertama datang ke kelas premier pada 2013. Kemenangan di Aragon adalah yang ke-78 dari 200 balapan di kelas Grand Prix.

MotoGP 2019 adalah kali kelima Marc Marquez mencapai delapan kemenangan sepanjang musim. Ia menorehkan 10 kemenangan pada 2010, 9 pada 2012, 13 pada 2014, dan 9 pada 2018).

Rider Repsol Honda itu bisa mengulang prestasi 2014, ketika mencatatkan 13 kemenangan saat menuju gelar juara, apabila bisa memenangi semua seri sisa.

Enam tahun berkompetisi di MotoGP dan hanya sekali Marc Marquez tidak merasakan manisnya gelar juara, yakni saat Jorge Lorenzo mengambil titel pada musim 2015.

Motociclismo mengutarakan bahwa persaingan di MotoGP sekarang terbagi dua.

Menurut mereka, hal tersebut terpampang dengan jelas di MotoGP Aragon akhir pekan kemarin.

"Ada Jack Miller, yang tampil eksplosif. Maverick VInales, solid, mengejar sebelum dibenamkan oleh kedua Ducati. Fabio Quartararo, sang rookie yang mencari kecepatan. Andrea Dovizioso, mengejar dari belakang untuk menjadi runners up. Valentino Rossi, hilang dan tak bisa bersaing dengan Aprillia. Danilo Petrucci, semangat membara," tulis mereka.

"Di sisi lain persaingan para pembalap itu, ada Marc Marquez seorang diri. Di saat orang-orang lain berebutan sesuap air di padang pasir, Marc Marquez menunggu di oasis-nya, sembari berendam dalam jacuzzi," lanjut Motociclismo.

Sebagai gambaran, mereka menulis bagaimana Marc Marquez langsung membuat pernyataan niat kepada para rivalnya pada Free Practice 1 MotoGP Aragon.

"Pada pagi hari, ketika mesin pembuat kopi masih bekerja, Marc Marquez memakai baju balapnya lalu menggeber motornya di trek. Setelah dua lintasan, ia mencatatkan waktu rekor yang tak bisa dikejar siapa pun sepanjang akhir pekan," tulisnya lagi.

Ya, pada sesi FP1 tersebut Marc Marquez membuat catatan waktu sensasional, 1 menit 46,869 detik. Pembalap-pembalap lain tak bisa menembus angka 1 menit 48 detik.

Jika tak terpeleset di Austin, Marc Marquez bisa merayakan gelar juara di Aragon, di hadapan para suporternya sendiri, di lintasan yang salah satu bagiannya diberi nama "Tikungan Marc Marquez".

Motociclismo kemudian mengatakan kalau era dominasi Marc Marquez tidaklah abadi.

Namun, kapan waktunya tersebut masih jauh dari pasti. Apalagi, menurut situs tersebut, Honda tak akan gagal lagi seperti pada 2015.

Alhasil, era Marc Marquez hanya akan berakhir karena merosotnya peforma dari sang pembalap sendiri seiring bertambahnya usia.

Mengingat usia sang pebalap yang masih 26 tahun, hari tersebut tentu masih akan sangat jauh.

https://bola.kompas.com/read/2019/09/25/20000028/persaingan-di-motogp-oase-marc-marquez-dan-sesuap-air-rider-lain

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jenis-jenis Melempar dalam Bola Basket

Jenis-jenis Melempar dalam Bola Basket

Sports
Kritik untuk Pemain Muda Man United: Dengarkan Ronaldo...

Kritik untuk Pemain Muda Man United: Dengarkan Ronaldo...

Liga Inggris
Pujian FK Senica untuk Egy dan Witan: Pemain Top dan Berkarakter...

Pujian FK Senica untuk Egy dan Witan: Pemain Top dan Berkarakter...

Liga Indonesia
Man United Vs West Ham: Magi Moyes Goyahkan Old Trafford, Setan Merah dalam Ancaman

Man United Vs West Ham: Magi Moyes Goyahkan Old Trafford, Setan Merah dalam Ancaman

Liga Inggris
Klasemen Grup B Piala Asia Wanita, Filipina Bikin Kejutan Saat Timnas Indonesia Petik Pelajaran

Klasemen Grup B Piala Asia Wanita, Filipina Bikin Kejutan Saat Timnas Indonesia Petik Pelajaran

Liga Indonesia
Menelisik di Balik Kekalahan Terbesar Sepanjang Sejarah Timnas Putri Indonesia

Menelisik di Balik Kekalahan Terbesar Sepanjang Sejarah Timnas Putri Indonesia

Liga Indonesia
Menpora dan Atlet Paralimpiade Ciptakan Keakraban Lewat Wisata Kuliner Pinggir Jalan

Menpora dan Atlet Paralimpiade Ciptakan Keakraban Lewat Wisata Kuliner Pinggir Jalan

Olahraga
Update Pembenahan Sirkuit Mandalika Jelang MotoGP Indonesia, Target Rampung H-4

Update Pembenahan Sirkuit Mandalika Jelang MotoGP Indonesia, Target Rampung H-4

Motogp
Terbang Jauh Buat Bela Arsenal, Partey Minta Maaf karena Malah Diganjar Kartu Merah

Terbang Jauh Buat Bela Arsenal, Partey Minta Maaf karena Malah Diganjar Kartu Merah

Liga Inggris
Berita Foto, Menanti Kisah Pemain-pemain Anyar Timnas Indonesia

Berita Foto, Menanti Kisah Pemain-pemain Anyar Timnas Indonesia

Liga Indonesia
Beda Klub, Beda Rasa, Egy Ceritakan Pengalaman Berkarier di FK Senica

Beda Klub, Beda Rasa, Egy Ceritakan Pengalaman Berkarier di FK Senica

Liga Indonesia
Profil Timnas Putri Thailand: Skuad dan Prestasi di Piala Asia Wanita

Profil Timnas Putri Thailand: Skuad dan Prestasi di Piala Asia Wanita

Sports
Malaysia Tak 'Curi' Ide Indonesia Saat Putuskan Tunjuk Pelatih Asal Korea Selatan

Malaysia Tak "Curi" Ide Indonesia Saat Putuskan Tunjuk Pelatih Asal Korea Selatan

Liga Indonesia
Jadwal Tes Pramusim MotoGP 2022: Kans Marc Marquez Jajal Sirkuit Mandalika

Jadwal Tes Pramusim MotoGP 2022: Kans Marc Marquez Jajal Sirkuit Mandalika

Motogp
Alfeandra Dewangga dan Berkah Dewa 19

Alfeandra Dewangga dan Berkah Dewa 19

Sports
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.