Di Francesco Ungkap soal Strategi dan Perubahan Skuad AS Roma - Kompas.com

Di Francesco Ungkap soal Strategi dan Perubahan Skuad AS Roma

Eris Eka Jaya
Kompas.com - 17/06/2017, 14:22 WIB
CARLO HERMANN / AFP Pelatih Sassuolo, Eusebio Di Francesco, mengamati permainan anak asuhnya dalam laga Serie A melawan Napoli pada 8 November 2016.

ROMA, KOMPAS.com -  AS Roma sudah punya pelatih baru. Eusebio Di Francesco terpilih jadi suksesor Luciano Spalletti.

Sosok berusia 47 tahun tersebut pun sudah punya sejumlah rencana dan ambisi bersama I Giallorossi.

Eusebio Di Francesco bukan orang baru untuk AS Roma. Dia bagian skuad AS Roma ketika meraih scudetto Serie A pada 2001.

Sempat malang melintang di sejumlah klub, Di Francesco pensiun pada 2005 dan menjajal profesi pelatih sejak 2008. Karier kepelatihannya bertahan hingga hari ini.

Di Francesco pun menyambut gembira "kepulangan" dirinya ke AS Roma. Mantan pelatih Sassuolo itu tidak gentar meski AS Roma punya turn-over tinggi dalam urusan perekrutan juru taktik.

Dalam tujuh tahun terakhir saja, klub rival Lazio tersebut sudah berganti pelatih sebanyak delapan kali.

"Meraih kemenangan adalah prioritas. Hal pertama yang akan saya lakukan adalah menciptakan kebersamaan dan bekerja untuk meraih tujuan itu. Mungkin tidak akan mudah, tetapi itu bagian dari pekerjaan. Saya tidak khawatir," tutur Di Francesco.

Satu hal yang pasti, Di Francesco sudah tahu formasi yang akan dia gunakan musim depan, yang tidak lain adalah formasi favoritnya, 4-3-3.

Baca juga: AS Roma Perpanjang Kontrak De Rossi hingga 2019

Di Francesco sudah menggunakan skema tersebut sejak menangani Sassuolo.

"Kami akan memulai dengan formasi 4-3-3. Itu formasi terbaik untuk menunjukkan gaya bermain yang saya bayangkan untuk sebuah tim. Saya tidak akan mengubahnya di AS Roma," kata Di Francesco.

Dia menegaskan bahwa perubahan hanya akan terjadi bila diperlukan serta melihat kemampuan lawan.

"Kami akan selalu menekan lawan. Perubahan mungkin akan ada, bergantung kepada lawan dan ritme pertandingan di lapangan," lanjutnya.

DOK. SWIDE Striker Sassuolo, Domenico Berardi.
Rencana transfer

Pada akhirnya, dibukanya bursa transfer musim panas dan kedatangan Di Francesco sebagai bos baru bermuara ke satu hal: jual-beli pemain.

Satu nama yang disebut-sebut akan jadi tambahan baru skuad AS Roma adalah Domenico Berardi. Pemain berusia 22 tahun ini adalah anak buah Di Francesco di Sassuolo.

Banyak yang berspekulasi bahwa Berardi akan ikut sang bos ke Roma.

Di Francesco belum berani mengiyakan. Dia masih menunggu keputusan direktur olahraga AS Roma, Monchi.

"Soal itu, Monchi yang bisa menjawab. Yang bisa saya katakan adalah Di Francesco sangat berbakat. Namun, saya tidak bisa mengatakan bahwa AS Roma mengincarnya," kata Di Francesco.   

Dia juga mengirim isyarat tentang kemungkinan perubahan skuad. Tanpa ragu, Di Francesco menyebut nama seperti Bruno Peres yang berada dalam posisi rentan.

"Dia mungkin akan mendapat sedikit kesulitan. Peres bagus di skema lima bek, tetapi kalau Roma menggunakan skema empat bek, dia harus menunjukkan perbaikan jika ingin jadi pemain inti," ucap Di Francesco.

Sebaliknya, dia memastikan bahwa bek asal Jerman, Antonio Ruediger, tidak akan ke mana-mana, meski Chelsea dan Inter Milan mengincarnya. (Lariza Oky Adisty)

PenulisEris Eka Jaya
EditorEris Eka Jaya
SumberJUARA
Komentar

Terkini Lainnya