"Tak Ada Toleransi untuk Pelanggaran di GBK" - Kompas.com

"Tak Ada Toleransi untuk Pelanggaran di GBK"

Kompas.com - 25/06/2016, 09:02 WIB
FERI SETIAWAN/SUPERBALL Bentrok antara suporter dan pihak keamanan terjadi pada laga Persija vs Sriwijaya FC di GBK, Jumat (24/6/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com — Kerusuhan suporter yang terjadi pada pertandingan Persija Jakarta vs Sriwijaya FC di Gelora Bung Karno, Jumat (24/6/2016), langsung dipantau PT Gelora Trisula Semesta (GTS) selaku operator TSC. 

Mewakili TSC, Direktur Utama PT GTS Joko Driyono menuturkan keprihatian dan segera menindak tegas siapa pun pelanggar aturan yang sudah diterapkan dalam kompetisi.

"Kami telah menerima laporan cepat dari laga tersebut. Tidak akan ada toleransi terhadap pelanggaran disiplin atas kejadian ini," kata Joko, Sabtu (25/6/2016) dini hari, seperti dilansir dari Juara.net.

Seperti dilansir dari Tribunnews, wasit memutuskan untuk menghentikan laga pekan kedelapan TSC ini pada menit ke-77 lantaran terjadi insiden kerusuhan.

Bentrok antara penonton dan aparat terjadi jelang akhir pertandingan. Sejumlah suporter berupaya untuk masuk ke lapangan dengan menjebol pintu pembatas.

Tak tinggal diam, petugas keamanan langsung bertindak dengan mencegah para suporter yang berupaya masuk ke lapangan.

Saat pertandingan dihentikan, tim tamu sedang unggul 1-0 berkat gol Hilton Moreira melalui tendangan bebas pada menit ke-65.

Namun, Joko belum memberi kepastian soal status laga tersebut. Mantan Sekjen PSSI itu pun secepatnya akan melakukan sidang Komisi Disiplin (Komdis).

"Status pertandingan akan kami tetapkan sesegera mungkin, termasuk sidang Komdis terhadap pelanggaran disiplin," katanya.

Lebih lanjut, Joko menyatakan akan mengumpulkan selengkap-lengkapnya semua fakta dari kejadian tersebut, termasuk peninjauan kembali kinerja dari panitia pelaksana (panpel) pertandingan secara keseluruhan.

SEGAF ABDULLAH/JUARA.NET Dua motor miliki aparat keamanan juga menjadi sasaran amukan oknum Jakmania saat laga Persija kontra Sriwijaya FC di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jumat (24/6/2016).

Imbas dari kerusuhan yang melibatkan oknum Jakmania - komunitas suporter Persija - dengan aparat keamanan yakni korban luka-luka dari kedua belah pihak. Tidak hanya itu, beberapa mobil dan motor yang terparkir di area SUGBK pun menjadi sasaran amuk suporter.

"Kami juga menyesali kericuhan ini. Apalagi, ini juga diluar kendali kami. Yang pasti, teman-teman yang jadi korban akan segera kami bawa ke rumah sakit dan didata begitu kondisi diluar stadion sudah steril,"  tutur Richard Achmad, Ketua Jakmania.

Ia juga menyayangkan kericuhan ini terjadi. Pasalnya, laga ini merupakan laga terakhir Persija bermarkas di SUGBK karena stadion sarat sejarah tersebut bakal direnovasi sebagai bagian dari persiapa tuan rumah Asian Games 2018. (Segaf Abdullah) 

EditorJalu Wisnu Wirajati
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM