Jumat, 24 Maret 2017

Bola / Liga Lain

Liga Jepang Ubah Format demi Gaet Penggemar Baru

Dok. J League Suporter Sanfrece Hiroshima ketika mendukung tim kesayangannya pada J1 League 2015.


TOKYO
, KOMPAS.com
- Perubahan format kompetisi di kasta tertinggi dilakukan operator liga profesional Jepang, J League. Hal ini dilakukan untuk mengakomodasi antusiasme suporter dan menggaet pendukung baru. 

Perubahan paling nyata dari nama kompetisi. Musim ini, penyebutan nama kompetisi menjadi J1 League dari sebelumnya Divisi I J League. 

Format kompetisi juga mengalami modifikasi. Kali ini, penentuan juara dilakukan melalui partai final.  

“Perubahan format ini dilakukan karena kami ingin memberikan pertunjukan spesial pada akhir kompetisi,” kata Wataru Endo, dari Departemen Hubungan Internasional JFA, kepada KOMPAS.com, Selasa (1/12/2015). 

Tim-tim terbaik dari dua paruh kompetisi, putaran pertama dan kedua, dan 3 tim pengumpul poin terbanyak akan melakukan play-off terlebih dulu untuk mendapatkan tiket ke final. 

Tim pengumpul poin terbanyak dari dua putaran akan langsung melangkah ke final. Satu tiket tersisa akan diperebutkan oleh juara putaran pertama, juara putaran kedua, serta peringkat ke-2 dan ke-3 kolektor poin tertinggi dari satu musim kompetisi. 

Sanfrece Hiroshima adalah tim pengumpul poin terbanyak dari dua putaran kompetisi (74 poin). Mereka diikuti oleh juara putaran pertama Urawa Red Diamonds (72) dan Gamba Osaka (63). 

Karena Sanfrece berstatus juara putaran kedua pula, maka play-off hanya akan mempertemukan Urawa Red dan Gamba. Pekan lalu, juara bertahan Gamba memastikan ke final setelah menang 3-1 atas Urawa Red. 

Putaran final akan dilangsungkan 2 putaran. Gamba akan menjadi tuan rumah lebih dulu pada Rabu (2/12/2015), lalu giliran Sanfrece menjamu pada Sabtu (5/12/2015). 

“Liga Jepang sudah punya suporter fanatik. Namun, dengan adanya partai final dan disiarkan langsung secara gratis melalui TV nasional, kami juga ingin menggaet penggemar baru,” tutur Endo. 

Perubahan format itu memang terbukti ampuh meningkatkan antusiasme penonton. Hal itu setidaknya bisa dilihat dari peningkatan jumlah suporter yang menyaksikan langsung ke stadion. 

Dilansir dari situs resmi J League, total penonton yang hadir ke stadion mencapai 5.447.602 atau 17.803 per pertandingan. Jumlah itu meningkat 3,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya. 



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Editor : Jalu Wisnu Wirajati