KONSEN Bantah Ingin Indonesia Disanksi FIFA - Kompas.com

KONSEN Bantah Ingin Indonesia Disanksi FIFA

Kompas.com - 26/04/2011, 02:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam pernyataan sikapnya, Koalisi Independen untuk Rekonsiliasi Sepakbola Nasional (KONSEN) menegaskan tidak pernah meminta FIFA menjatuhkan sanksi kepada PSSI.

Diberitakan sebelumnya, Kelompok 78 (K78) mengungkapkan surat yang dikirimkan oleh KONSEN kepada FIFA mengenai situasi sepak bola nasional. Mereka menilai surat tersebut terjadi manipulasi fakta sehingga keputusan FIFA 21 April tetap melarang Arifin Panigoro, Nirwan Bakrie, dan George Toisutta untuk dicalonkan.

Surat tiga lembar bertanggal 18 April itu dikirimkan kepada Media Departemen FIFA. Surat itu berisi informasi mengenai kongres 14 April di Hotel Sultan, Jakarta, yang dinilai K78 sangat mengganggu keputusan FIFA pada 4 April.

Pada paragraf terakhir dalam surat tersebut disebutkan bahwa Indonesia layak dijatuhi sanski oleh FIFA jika tokok-tokoh politik, anggota PSSI, Kelompok 78, dan Komite Normalisasi tidak mematuhi saran dan keputusan FIFA.

"Dalam surat-surat KONSEN ke FIFA, KONSEN selalu meminta semoga tidak ada sanksi untuk Indonesia. Hanya KONSEN menyatakan kalau semua pihak (termasuk Komite Normalisasi) 'Don't obey' FIFA decision, maka kita 'might reserve sanction', artinya boleh jadi layak diberi sanksi. Jadi harusnya dipahami seluruh konteks pembicaraan KONSEN dengan FIFA, tidak dipelintir sepotong-potong untuk kepentingan tertentu," tulis KONSEN dalam pernyataan sikapnya yang dikirimkan lewat surat elektronik kepada Kompas.com, Senin (25/4/2011).

"Terhadap tuduhan atau pelintiran bahwa KONSEN adalah bagian dari status-quo perlu dicatat bahwa personil-personil KONSEN melawan kepengurusan PSSI sejak Kongres Nasional Sepak Bola di Malang Maret 2010. KONSEN pula yang mengejar FIFA, agar Regenass dan Blatter mengucapkan secara eksplisit bahwa siapapun yang pernah terlibat dalam masalah kriminal ("whenever" kata Regenass) tidak dapat mencalonkan diri memimpin PSSI," ujar KONSEN.

"Selama ini, KONSEN hanya menginformasikan apa yang terjadi dalam sepak bola di Masalah Indonesia, termasuk hal-hal yang disampaikan Hadi Rudyatmo dalam konperensi pers di press room DPR, 18 April 2011. Hal-hal tersebut direkam oleh puluhan jurnalis dan sampai hari ini Hadi Rudyatmo tetap tidak menarik satupun kalimatnya dalam konperensi pers tersebut seperti yang disampaikan dalam surat-surat KONSEN," lanjut pernyataan tersebut.

"Oleh karena itu, KONSEN sedang mempelajari surat yang dinyatakan sebagai 'Surat KONSEN' kepada FIFA. KONSEN sangat perlu mengetahui (jika benar) darimana pihak tertentu mendapat apa yang disebut sebagai Surat KONSEN," demikian kata mereka.

EditorTjatur Wiharyo

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM